Neighbourhood


Pagi ini diawali dengan drama seri mati listrik. Dah guling² di lantai hampir sejam belum juga nyala. Auch. Tugas kenegaraan jadi terbengkalai : belum nyuci, belum ngepel, belum masak. *fyuh* Akhir lompat ke rumah tetangga nanya listrik. Ternyata sama, jadi emang dari pln bukan ngejetrek. Ngariung deh jadinya. Disuguhin bonteng ama krupuk. Sehat deh cemilannya. ^^ Trus ibunya bilang,”Neng cantik deh knapa sih ditutup² gitu.”. Aduh si ibu made me salting, sugaring, melting, and guling-guling. *kaca mana kaca* Xixixixixi.

Ini pertama kalinya aku bener² duduk santai ama ibu² tetangga. Dan dah kayak emak² mau arisan. Hihi. Dan yak bicara tentang cadar selalu nyambung ke teroris. Iya bu, memang bener² ada orang yg ngajinya bagus, ibadahnya bagus, istrinya bercadar tapi pemahaman tentang jihad menyimpang. 

Akrab deh. Pas pamit pulang eh ada ibu tetangga satu lagi ngajak mampir. “Hayuk atuh mampir dulu” cenah. Yaudah akhirnya mampir dulu ke tempat tetangga. Ngobrol bentar kenalan ama anaknya. Cerita klo anaknya dah nikah ama orang Bandung trus mulai disuruh pakai krudung panjang, pakai gamis yg lurus² katanya. Ya bagus tu bu, kataku. Anaknya 2thn lebih muda dr aku. And she has been married. Aaakk.

Kepikiran deh pingin beli majalah buat tetanggakyu. Tapi apa ya yg ringan-ringan gitu. Kurang belom bisa ngomong sunda aja. _-”

Undangan Pernikahan Eki


image

Alhamdulillah ya Allah satu temenku sudah mau nikah pekan ini. ^^ Kejar target Ramadhan ni keknya biar sahurnya ga sendirian lg. Hihi. Yang merasa ikhwah Bandung dan sekitarnya dpt undangan lo. Judul broadcast undangannya sih gitu. ^^

Ini artinya berkurang satu temen naik angkot ke taklim. Huhuhu mami. *tisyu mana tisyu*

-
Dan selalu, tiada hari yg tak pusing karena kerjaan. *fyuh* Dizzy like a boss.

Plates and Glass


image

Dua sendok, piring, dah gelas unyu hasil hunting di dept store. Buat aku dan kamu~… Pengalaman pertama beli piring dan gelas dengan uang sendiri yg dicari dengan jerih payah tetesan keringat dan air mata. *fyuh*.

Sejak beli sendiri, aku bakalan hati-hati pegang gelas dan piring. Biar ga pecah. ^^ Soalnya aku sering mecahin gelas ama piring kaca. Sampe suatu ketika akhirnya pake piring antipecah. Persis kayak pas aku masih kecil dulu. ^^> Terakhir mecahin gelas pas di tempat teh Efni. Tapi dah kuganti kok ama gelas yg lebih cantik. Pas liat label harga piring dan gelasnya, bikin aku inget lagi berapa piring yg kupecahin, jenisnya, buat dicocokin harganya. Mataku pun berkaca-kaca. Qwqwqw. Akupun jadi tau kenapa emak & tanteku histeris klo aku mecahin piring. Hihihi. Next targetnya beli kompor yg canggih, penggiling cabe, panci, serbet, kulkas. _-” yampyun dah kyk emak² pun

image

Tetangga yg WOW


Gak di fb gak di twitter semua bilang WOW. Jangan bilang wow atu ya.  Alhamdulillaah gitu.  Jadi pagi ini aku keluar rumah mencari penghidupan.  Ada ketemu ibu² diwarung. Dengan uang hasil nebang celengan rencananya mau beli galon air minum bermerek yg mahal. Eh tetiba ibu penjual warung gak mau galon air minumnya dibeli. Katanya,” Udah dipinjem aja galonnya. Gak apa²”. Heuheu, lumayan lah *kipas² goceng*

Dan asli baik banget ibu² teh. Ramah pisan. Klo kita ramah dan mau bergaul dgn mreka pasti mereka juga baik ke kita. Klo kita nya aja gak mau deket dgn mereka, gimana dakwahnya bisa sampe. Bertemen kan ama siapa aja, tapi sahabat kita harus memilih.

Pas uda duduk manis di kosan. Ibu tetangga ngetok lagi. “Ada kasur ga?”. Terdiam. Sesaat. Malu mau bilangnya. “Gak ada bu”. Yampyun kasian amat idup akyu. Tapi ibunya perhatian banget. So sweat deh. *lap kringet*. Aku ada rencana beli kasur tapi entar… nunggu ada yg nganterin. Belom lagi tar klo ibunya main ke kosan aku. Gak ada kompor, ga ada rice cooker, ga ada dispenser. Trus makan makanannya sayur mentah. Ohmay. Lengkap sudah. Wheheheheeu. *lari² kecil*

Jangan sering menghitung apa yg kita beri utk orang lain, tapi hitunglah nikmat Allah yg tak terhingga untuk kita. Gitu

New Home


image

Alhamdulillaahiladzi bini’matihi tatimmushsholihat. Hari ini perdana ngepel dirumah baru. Rumah keluarga baru yg mungil dan minimalis. Satu sudut jadi kantor dan sudut yg lain jadi workshop. Harapan yg bikin mimpi-mimpi tumbuh dan berkembang. Aku pesimis dan hampir nyerah tapi akhirnya Allah juga yg nolongin. Tapi aku ga bisa sendiri terus. Aku capek pikiran, capek hati, capek tenaga. Aku yakin aku bisa bertumbuh dan melalui semua dengan baik. Tapi ada satu orang yg ingin menolong tapi caranya gak bagus. Kata-katanya gak indah. Aku ingin jauh dari satu orang itu aja ya Allah. Aku emang lucu, tapi aku gak bisa pura-pura gak marah atas kata-kata kemarin yg bikin aku semaleman nangis. Mataku ampe merah. Aku memutuskan aku harus jauh dari orang itu. Aku mau berjuang dg orang² yg mau berjuang bersamaku. Karena aku punya mimpi. Aku gak punya harapan apa² thd orang lain untuk memberiku segala macam. Tapi aku berharap aku bisa memberi banyak manfaat untuk orang lain.

Tentang Dia


Ini bukan tentang lebih tua, seumuran, atau lebih muda. Ini tentang yang menyeimbangkan hidup dan yang bisa berjalan beriringan. Yang memberi kedamaian di hati, kenyamanan di sisi, dan kasing sayang tiada henti. Tentang tertawa bersama, saling mensupport, mendoakan satu sama lain. Berbicara lepas tak terbatas tanpa berpikir ini pantas atau tidak. Ketika dunia begitu kejam, dia menjadi tempatmu untuk selalu pulang. Yang bisa membuatmu sangat sabar dan berusaha mengerti meski sulit. Menerimamu apa adanya meskipun kamu cuma seadanya. Wajah mungkin tak rupawan tapi kebersamaan dengannya itu sesuatu yang kamu yakin harus kamu perjuangkan. Masa lalunya tak kamu persoalkan karena itu yg membentuknya sekarang. Kekurangan masing-masing adalah tugas bersama untuk belajar saling menerima dan memperbaiki jadi lebih baik. Tentang dia yang kamu ikhlas seumur hidup menjadi makmum/imamnya. Membuatmu bangga menjadi ayah/ibu dari anak-anaknya.

-anonim-

Saturday


image

Throw back. Pekan lalu tu ceritanya aku ke Pindad janjian ama Ummi Nafisah. Eh blio ga jadi dateng. Trus gitu pas dah deket masjidnya hening banget. Ada kajian ga sih sepi amir. Ternyata lagi break. Pas naik ke lante 2 ternyata ada sky blue hijab. Boleh request ga sih warna hijabnya ganti jd maroon. ^^ *ya kali aja bisa* *toyor*

Lg pusing ngurusin usaha nih. Dari sekian taun berjalan ini yg paling berat. *weleh* Oh Allah. Masalah itu dtg buat naikin kita ke tingkat masalah yg lebih rumit berikutnya. _-” biar kita terlatih. Klo dh biasa dg masalah² dgn sendirinya kita terlatih buat mencari solusi. Gitu sih katanya. Ampe ga tahan nangis deh dipojokan. Tambah ada yg bikin kesel lg. Uh. Jalannya emang berliku. Dah sejauh ini ga mungkin mau berhenti kan. Karena aku punya mimpi. Dan orang² yang jadi mimpi besarku.

Be stronger.  Setiap anak yg lahir di dunia itu istimewa. Termasuk kamu. Kamu pasti bisa menghadapinya.

@AishaMaharanie: At my lowest, Allah is my hope. At my darkest, Allah is my light. At my weakest, Allah is my strength. At my saddest, Allah is my comfort.

Jangan harap bisnis, kerjaan, hidup kita jadi makin mudah, tapi berharaplah kita jadi makin lebih baik.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 408 other followers