Sebentar lagi mau mulai, mau selesai, mau ditiadakan, mau dibubarkan, mau dihentikan, atau mau apa nih? Gitu tuh kalau nulis cuman sepotek, trus ambigu lagi. Suka dimaknai bebas dan terkesan suka-suka yg nglanjutin lah. lah, trus potekan yang satunya dimana neh. Kalo dibikin coming soon kayak yang di pilem-pilem begimane…Hehehe…keburu tua yak…Haha.

Yang jelas bukan kuliah bentar lagi mulai sih. Aku dah gak kuliah nyaris 2 bulan… Gara-gara libur akhir tahun ditambah libur hari raya. Dari 19 Juli sampe 20 September. Yhew, manstab. Kalo yang gak ada kerjaan, yang udah mudik dirumah, haha,,,mereka ngapain yak

Nah, ini ni nasihat buat diri sendiri sih, pengen banget ngebetulin ntu nilai yang jomplang di semester kemaren. Gak boleh cuman pengen doang. Tulis tuh kata-katanya di kertas putih yg cantek, trus tempel di jidat trus dibawa kemana-mana deh Stress kan dia…

Kayak pas nulis 100 mimpi, emang belom pas 100 sih, yang kutempel di tembok kamar, tapi yang jelas udah nempel ntu tulisan di tembok dan emang jarang diliat sih. Apa lagi dibaca.๐Ÿ˜€ . Tapi pas habis nerima penghargaan dari kampus kemarin, nengok aja tiba-tiba ke arah tempelan kertas yang udah nyaris copot di lem di pojok kirinya… Tulisannya cuman “4. Mahasiswa Berprestasi”. walhamdulillah, kenyataannya sekarang terwujud. Ternyata menulis itu memang bener-bener membangkitkan afirmasi positif.

Jadi, ya semuanya berawal dari niatan untuk berubah menjadi baik, trus dituliskan di kertas, biar gak lupa. Kan, tar lagi liburan, pasti tar lupa deh, makan-makan, kumpul-kumpul, jalan-jalan, main kesana, main kesini. Jaminan mutu yg namanya Rizka, kalo dah gitu pasti lupa. Di dalam mimpi aja, masih aja pelupa. Hhehe. Sungguh terlalu. .

Pokoknya semester depan, harus harus harus 1000 kali lipat lebih baik dari semester kemariiinnn…
Gak ada lagi tugas yang gak dikerjain, telat ngumpulin.
Gak ada ceritanya gak ikut UTS, gak ikut UAS gara-gara lupa jadwal ujian,
gak ada lagi quiz nilainya merah merona gara-gara lupa gak review materi,
gak ada lagi ceritanya, gak ngeh pas dijelasin dosen, gara-gara gak belajar sebelum diajarin dosennya,
gak ada lagi ceritanya tubes telat ngerjain, gara-gara nunggu asprak yang tak kunjung datang,
gak ada lagi nunda-nunda belajar setelah dijelasin materinya sama dosen,
gak ada lagi ceritanya gak bisa jawab pertanyaan dosen, gara-gara gak punya buku referensi….
. Semangaatttt

Yang menjalani kehidupan ini, kamu.
Kamu berhak memilih, mau kamu bikin hancur banget atau mau kau bikin indah banget hidup kamu ini….
Tapi inget, yang ngasih kehidupan Allaah Ta’ala….
Dan kamu akan ditanya apa dan bagaimana menjalani kehidupanmu.
Jadi, amannya, mending kamu jalani kehidupanmu sesuai petunjuk Allaah saja…

Ingat, Allah, yang ngasih begitu banyak nikmat, gimana kamu mau tanggung jawab kepadaNya?
Fabiayya irobbikuma tukadziban. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Nikmat yang mana lagi? Astagfirulloh…
Inget, orang tua yang menyokong kehidupanmu 20 tahun di dunia, sampai saat ini, apa yang bisa kamu kasih ke mereka? Jangan-jangan cuman bikin susah aja…Bikin mereka nangis..

Tapi kamu punya otoritas di area usaha dan doa, berusahalah dan berdoalah sebanyak dan semaksimal mungkin yang kamu bisa. Lakukan yang terbaik untuk saat ini dan masa depan. Jangan lupa bakti kepada orang tua karena
“Ridho Allah tergantung kepada keridhoan orang tua dan murka Allah tergantung kepada kemurkaan orang tua” (HR Bukhori, Ibnu Hibban, Tirmidzi, Hakim)
dan setelah itu, terkabul atau tidaknya menjadi otoritas Allah. Husnudzon, pasti Allah memberikan yang terbaik untuk hambanya.๐Ÿ™‚

Semangat, ya. Bismillah…Awali kehidupan baru dengan senyuman sambil menyongsong bergantinya semburat fajar dengan sinar mentari pagi yang indah๐Ÿ˜€ (theme song : Jeng jeng jeng jeng…agak mellow)