Begini ni, kalau “kebanyakan mikir”(kata temenku). Baru sadar juga setelah ada yang dibilang begitu. Memang lah ni, kayaknya akhir-akhir ini banyak yang gak beres di sekitarku (kecuali makanan buka dan sahur). Mulai pintu rusak, yg baru bener kemarin. Yang bener aja, kalau pergi-pergi gak pernah di kunci pintunya. Ada laptop, hp, seperangkat alat sholat, yg udah dibayar tunai. (Entah apa-apa kan diaπŸ™‚ ).

Pusing kan jadinya. Kan aku super sibuk gitu. Ngasih makan Ian yang tiap hari ngomong pake bahasa yang gak pernah aku ngerti, kecuali kalao dia lagi laper, baru aku ngerti. Mainan sama hams hams yang anarkis pake gigi runcingnya pernah menyakiti tulunjuk tanganku, membuatnya jadi merah berdarah-darah. Nyaris beberapa hari ini kangkung yang harusnya jadi menu makan buka dan sahur di makan sama ian, gara-gara makanannya habis, dan baru semalem akhirnya baru bisa beli, mati lampu pula pas masih di tokonya. Yhew.

Makin pusing deh kalau denger beritanya ABB di tangkap, seorang kakek tua ditangkap dengan persenjataan lengkap. Trus densus 88 dibilang itunya itu lah, ininya itu lah, itunya ini. Huah, gak ngerti deh sy. Pusing .

Dulu di FB rame deh (sy ga punya FB lagi) yang pada pasang link-link berita tt ABB. Yang komen juga, banyak beud. Yang pada main laknat-laknatan lah, dukung-dukungan lah, dukung ABB, dukung ABB, yang jelas ga ada yang dukung pemerintah, kalo adapun langka, mungkin FBnya gak eksis, jadi gak muncul di Top News.πŸ˜€ Pusing kan aku. Yang jelas aku gak ngerti mana yang harus dibela, harus dibenarkan atau disalahkan.

Baca berita dong, gals, biar update….. Hmm…ada jaminan gak berita yang disampaikan bener-bener sebener-benernya keadaan yang terjadi di TKP. Kalo bener sih, mending. Tapi kalau salah, trus kita udah terus kita udah terlanjut dukung-dukungan, laknat-laknatan. Ikutan fitnah kan jadinya, atau bisa juga malah nambah-nambahin masalah. Terlebih kalau ada yang memanfaatkan boomingnya berita untuk membuat isu yang lebih besar lagi. Na’udzubillahimindzlik.

Dan juga, Lihatlah ABB seorang amir jamaah Ansharut Tauhid ini lebih objektif lagi. Memang agak sulit ya, apalagi kapasitas kita sangat terbatas untuk ikut menyelidiki dan mencari tau alasan kenapa baliau ditangkap.

Mari bicarakan dampak aja sih dari pemberitaan itu, dampak yang jauh lebih complicated dibanding dengan mudahnya menyebarkan beritanya.