Sabtu, 22 November 2010

Bismillah.

Hari ini masih suasana UTS minggu pertama. Ganbatte, masih empat mata kuliah lagi ujiannya. Subhanallah, ujian Ketrampilan Berkomunikasi lancar, belum juga satu jam, udah selesai. Hebohnya lagi, pas nengok ke kiri, dua kelas yang berderet di sebelah kiri kelasku udah pada hilang semua. Wuuuss, dahsyat. Tinggal kursi-kursi kosong kesepian di tinggal pergi.

Masih jam 5, keburu insyaAllah kalo pergi ke ta’lim. Angkot pertama lancar, angkot kedua baik, nah, angkot ke tiga nge-tem luar biasa.  Lamaaa baru jalan, 10 atau 15 menit kemudian. Bener-bener melatih kesabaran tingkat tinggi. Soalnya kalau sabar ada batasnya, bukan sabar lagi itu namanya…

Akhirnya sampai juga ke TKP, baru juga baik tangga, suara adzan Maghrib berkumandang, kupercepat langkahku masuk ke tempat sholat. Duduk. Mengatur nafas. Aku bener-bener telat datang ta’lim. Hiks,hiks,hiks….Menyedihkan.

Niat, yang penting niatnya lillah. InsyaAllaah, tetep Allah nilai.

Tapi tak apalah..hari ini juga udah membuahkan ibroh tentang kesabaran saat datangnya ujian Allah. Mana mungkin Allah akan memberikan aku pahala yang lebih, bila aku tak pernah di uji. Semakin besar ujian, semakin besar pula pahala yang akan di dapat. Ya kann…