Bismillaah.

05:05 am

Berangkat dari my cweet boarding house dengan tergesa-gesa, tas slempang yang penuh makanan (haha..). Sms Rikad, sms si mamen, doris. Yhew, telat lima menit ini udah. Wadaw. Rikad sms, musti balik, dompetnya ketinggalan.

ok. wait…

tik tok

tik tok

tik tok

mamen datang, bawa pedang. Bukan. Ngasih tau taksi udah nunggu. Berangkat ke Baraya Surapati, beli tiket, beberapa menit kemudian mbaknya,”tiket BSD habis”. Fyuhh, bidznillah, dateng cepet, so masih kebagian. Masih bingung juga mobilnya yang mana. -_-‘

06:00 am

Akhirnya jam 6 teng teng teng, mobil berangkat ke Tangerang. Kebagian duduk paling belakang neeh, bertiga. Si Rikad duduk di samping pak sopir, nomer 2.  Hmm, its long-long journey. Tidur di mobil..Zzzzz… Bangun bentar, tidur lagi. Heehhe..makslum la semalam tidur jam 12, melototin buku Java segede gaban (Xixixi). Di jalan, aku liat ada banjir lokal. Langsung deh inget banjir lokal juga yang biasa kejadian di timur Poltek dan aku gak tau kenapa.-_-‘

09:00 am

Taraaaa..Kami udah sampai di Baraya BSD. Padahal mau tidur lagi, ternyata sampe dan tulisan Taman Jajan, gede di tembok warung makanan yang paling deket jalan. Beuhh, sekeliling mata memandang, banyak warung makanannya. Gak sempet ah jalan-jalan, kita langsung berangkat nyari angkot. Eh, ada yang sms mau nitip, ditanya nitip apaan jawabnya terserah.-_-‘Fuhfuhfuh. Gara-gara aku lagi liat ada bata buat benerin saluran air di pinggir jalan, aku bilang,”Bata aja ya?”.(Haghaghag). Itu juga mau Bata itu mikir-mikir, kasihan Pemerintah Kota Tangerang musti beli satu bata lagi, gara-gara batanya mau kuambil satu. hehehe. Gak jadi deh. Lanjutttt…

Kita dah kayak orang ilang beneran nih, kadak tau jalan. Tapi ada yang beda lhoo sama kota Tangerang. Apa ya ? Well, si mamen dah nanyak ke entah siapa, kita berangkat naik angkot Ijo-Putih. Wuih angkot yang lewat banyak yang warna ijo lhoo. Dapi pure ijo, ijo muda-ijo-tua, dan ijomuda-putih (itu yg kuinget). Nah, ketemu angkotnya. Jalan deh.

Bersambung….