Bismillah.

Bagus kan, warnanya. D

Hari ini sekitar jam 6.45 (5/1/2010) aku rajin banget deh, aku udah ngiris-ngiris tempe. Teh Fita SMS bunyinya,”Himbauan kepada Ummahat dan Akhwat.  Seorang wanita menggunakan hp saat memasak di rumah. Tiba” tabung gasnya meledak dan 40% tubuhnya terbakar “. Glek. Aku kan pernah masak sambil sms-sms ria. langsung lah kutinggal hape, kulanjutkan perjalanan ke dapur. Buat-buat bumbu, kocok-kocok telur. Beres. Di goreng deh.

Belum juga mateng, ada suara “BAAMMM..” (dua kali). Duh, suara apa ya?! Aku clingak-clinguk ke ngliat ke langit dari jendela dapur. Apa iya ada serangan dari udara (huahhh…ngeri).  Si Ami langsung lari keluar, ke jalan. Jadi serem, gan. Ini masakan aku belum mateng-mateng lagi (mulaiii paniiikk). Dari balik tembokk dapurku kedengeran ada tetangga yang bilang(agak teriak gitu) ada kebakaran. Wuihh. Dimananya masih belum jelas.

Wah, yang anehnya tetangga kosanku satu rumah pada keluar semua. Ada yang bawa koper (gede banget), bawa ransel, ada yang pegang boneka. Masih ada yang bengong juga kayaknya (baru bangun tidur). Aku sambil bawa senjata (yang buat goreng itu looh) nanya , “Ti, kamu mau kemana?”. Gak jawab dia, saking paniknya kali ya. masih sambil lari gitu, trus sampe depan kosanku, mereka balik lagi(masih sambil lari), balik ke rumahnya. hadeu (pengen ketawa jadinya).

Aku makin gemetean aja nih. Eh Tata lewat,”Ada apaaan,ta?” Kata Tata,”Itu teh, ada Toko Tabung Elpiji yang meledak”. Aku langsung ngliat gas LPG deket kompor aku masak. Langsunglah begitu mateng, cepet-cepet aku kabur ke kamar. Sebenernya masih ada satu sesi lagi, goreng tempe. Udah lah, gak mau-mau lagi.

Menurut kabar, lokasinya ada di seberang gang PGA kekiri, sebelahnya warung sunda. Ada yang terbang-terbang lagi. Satu terbangnya ke arah sukapura(gak tau persis dimana) jatuh di atap rumah orang. Yang lain terbang ke arah belakang toko itu. Belakangnya itu ada perumahan warga sedikit, rel kereta api, trus sawah. Ada 20 tabung elpiji yang ada isinya, yang lainnya kosong. Aku masih deg-degan banget, waktu aku kirim sms ke abah, mama, adek, sama mbak. Ledakannya berkali-kali,gan. Makin lama makin gede lagi. Panik lah aku.

Selang beberapa menit, ada 3 pemadam kebakaran  yang datang. Akhirnya sumber api mati. Tapi macetnya sampe Buah Batu. Jam 7.15 aku baru berangkat ke kampus, masih agak shock, dah gak sempet lagi mau makan akhirnya bawa bekel deh.

Di depan kos, wuih ramenya soalnya jadi jalan alternatif pengendara motor (gak mungkin angkot.hehe). Udah deh, susah mau nyebrang jalan juga. Jalanan jadi sempit. Mampir sebentar beli sayur ke Ibu Jawa, ternyata baru pulang dari ngliat TKP ledakannya. Denger-denger ada satu korban meninggal, karyawan di toko itu, masih tidur . Pas ledakan terjadi, kejebak api dan gosong deh (detikBandung : Jenazah Nasruin Ditemukan Telungkup di Lantai Kamar Mandi). Innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Anget deh berita ledakan pagi tadi jadi bahan obrolan warga di Bojong soang.

Aku lanjut jalan ke kampus, saingan sama motor-motor yang bikin jalan PGA jadi penuh dan macet. Aku terpaksa harus lewat di rumah makan, soalnya jalanannya penuh banget(puntenn ya ibu…). Mana jembatannya kecil lagi. Pastilah buat macet [banget]. Yhay, jalanan kampus sudah pasti jadi jalur alternatif buat mobil-mobil pribadi dan umum. Ramenya. Aku sampe kampus (sekitar )jam 8.30. Masuk kelas. Alhamdulillah, adem. Tapi aku jadi bau asep kendaraan gini [hiihhh].

Berbisik ke sebelah kananku”Macett, mbakk“. Kata mbak di sebelahku,”Udah, buruan kerjain nih soalnya. Quiz tau“.  Aku jawab,”Iya” sambil sibuk nyari kotak pensil yang ternyata ketinggalan. Pasca-ledakan kan listrik padam, jadi yang keliatan aja yang dimasukin tas. [Senyum]

Pulang kuliah sekitar jam 11, aku jalan ke ujung gang PGA. Ada bapak penjual nasi,”Mau kemana neng?” . Jawabku,”Mau liat tempat meledak, pak“. Hmmh,. Atapnya udah ilang, tapi tembok luar tokonya masih bagus, warna biru tua, kata mbak Juju,”Cet tembok maham itu..hahaaha” sambil buka bungkusan nasinya sambil nonton TV. Lanjut kata mb Juju lagi, “Tadi pagi, Ami kira anak-anak main petasan lho, dimarahinnya anak-anak yang main di depan sekolah. Kata anak-anak itu, kita aja gak tau mi itu suaranya dari mana. “l[Ami teh main marah” aja, haha.]

Semua yang tejadi tidak luput dari kehendak Allah. Qodarullah wa ma’a syafa la

Wallahu ta’ala a’lam.