Bismillah.

Ada sesuatu yang beda. Kayak ada sesuatu yang dingin menyentuh jantungku.(Asseegg, bahasanya….qwqwqwqw) “mmmm….#$^#*#@…entahlah…“.

Eitss…ada cincin di jari manis…” candaku. Ini dua hari aku dan dia bersama…Berarti baru dua hari. Ah, cincin. Punya arti apa dia. Padahal aku tu udah ga terlalu mikirin itu. Tanpa cincin pun tak apa.

Mirip banget…

Meski aku sedikit berharap itu punya arti khusus gitu. (Senyum2). Tapi itu cuma hayalan di sore berangin,  yang nampak cuma sorotan cahaya matahari yang redup berwarna agak oranye. Hehehe.

Aku sih santai aja. Mungkin tahun depan atau tahun depannya lagi. Klo tahun ini aku bener-bener belum kepikiran. (Tapi kalo kehendak Allaah tahun ini…mmm.. Alhamdulillahi robbilálamin)

Kamu liat sesuatu yg baru ga dari Rizka..”, kata teh Siti mulai obrolan. Aku cuma diem, nunggu kata-kata selanjutnya yang mau dibilangnya. “Dia tu udah di….mmm apa tu namanya…
Dia memang suka bercanda.
Di khitbah” kata Jay melengkapi.

Nah itu di khitbah…

Hhhh…iya Riz? Beneran? Sama siapa?

Hmmmf. Jay, jay…bisa bisa aja percaya apa yang di bilang teh Siti. Aku mah  udah ga bisa percaya lagi. Kecuali urusan pekerjaan. Hehehe.

Nggak…Jay…Beneran enggak…“. Ah, dia terlalu percaya aja ama becandaannya teh Siti.

Beberapa hari yang lalu.

Ini dua hari aku dan dia bersama…Berarti baru dua hari. Ah, cincin. Punya arti apa dia. Padahal aku tu udah ga terlalu mikirin itu. Tanpa cincin pun tak apa.

Tapi, kata mamaku, “Kalau pingin sesuatu itu na dibiasakan harus cepet ….” dengan logat-logat kalimantan yang khas.  Sebenernya  itu kata lain dari, “Berhematlah, nak….”.
Iya, ma…aku ni kalo pingin sesuatu tuh cepet aku turutin…Kalo pingin makan apa gitu…Aku langsung, cepet-cepet beli…“, jawabku cepet.(Qwqwqwqw…semoga ga g*****ttt. Aamiiin.).

Jadilah akhirnya aku beli cincin ini.

Sebenernya aku mau beli kalung, tapi aku sadar diri uangku ga cukup. Aku pernah ngilangin kalung yang dikasih mama aku waktu aku masih kecil. Itu kalungnya belinya di Kalimantan. Entah, mungkin di Palangka, Sampit, atau di Katingan. Kalung yang aku pake masih kecil. Hilang waktu kelas 2  SMA (kalo ga salah bener inget).

Sedihnya.

Kalung Bentuk Rantai...

Kalung itu pernah putus, dan berhasil di sambung. Gampang, karena kalung itu beruntai seperti rantai. Tinggal merenggangkannya dan memasukkan ke rangkaian yg lain.

Aku sedih banget kalung itu ilang…Kata mama aku, itu kalung dari emas Kalimantan. Emas di Kalimantan itu beda dengan emas yang di Jual di Jawa. “Lebih mahal dan nggak gampang pudar warnanya…“, kata mamaku.

Suatu hari nanti, aku pengen ke Kalimantan beli kalung yang sama. Meski kalung yang aku sama bentuknya, tapi kenangan kalung itu gak akan bisa tergantikan. Yeah. Aku punya misi pertama waktu ke Kalimantan nanti. Beli kalung model rantai seperti yang pernah aku ilangin itu. Insyaa Allaah.

Bismillah. Bi idznillah.

Modelnya Sama Persis Sama Ini.

Baru sadar ternyata modelnya sama.

Dan pas ditemukan gambar ini, ini adalah cincin pernikahan.

Hhhhh.

O iya ngomong-ngomong aku punya cerita bagus buatmu. Yang aku mau cerita’in ke kamu beberapa hari yang lalu, tapi belum jadi jadi…”

Oke insyaAllah ntar aku cerita’in deh….*Senyum*