And its done.  Akhirnya,  Aku bisa sampai rumah lagi dengan selamat. 
Baru kali ini malem-malem nyasar sendirian, dan bener-bener scaaaaaaary-nite.  Gara-gara menghindari segerombolan laki-laki yang menyeramkan.

Terpaksa banget ni, kluar malem beli mamam sahur. Berangkatnya emang nglewatin bapak2 nongkrong di pinggir jalan, dan pulangnya niatnya sih pingin menghindari keberadaan orang2 itu, tapi kok malah gak karu-karuan  jalannya.

Di sebelah rumah ada gang, kirain akan tembus ke jalan yang akan aku lewatin tadi. Kan biasanya gang itu jalannya bentuknya kotak-kotak… dan elalu begitu bayanganku sampai akhirnya malam ini, aku ga mikir kotak lagi, tapi sudah berubah tidak beraturan.

Jalan yang aku lewatin bener-bener sepi,  rumahnya tinggi-tinggi karena ditingkat, dan gelap gara-gara gak ada penerangan sama sekali. Dan di ujung jalan selalu ada bapak2 ngumpul dengerin dangdutan. (Huuuuuwh). Mana ada motor ngebut juga lagi dari arah berlawanan, untungnya masih ada penerangan. Orangnya memperlambat laju kendaraannya. Fyuuuhhh.

Bener-bener tebak-tebak berhadiah, aku balik lagi menyusuri jalan pas aku berangkat tadi aja aku juga masih kesasar dan ujung2nya ketemu lagi ama bapak2 dangdutan. Rute yang aku lewatin bener-bener looping.

Astagfirullaah. Alhamdulillaah gak looping forever. Hehehehehe.

Karena jalan ke kanan tadi terbukti looping, maka aku pilih jalan satunya lagi. Dan catch you ketemu lagi ama penjual mamam, tukang nasi goreng, dan bapak-bapak main poker (bukan poker sih, entah apa namanya). Dalem hati, “Ketemu lagi, pak…..“. Emang ga bisa dihindari.

Oke. Nggaaak laagi. Kapok beli mamam malam malam.