Seru banget hari ini. Pagi-pagi banget, aku dah kerajinan.
Aku ngangkut Layla keluar kosan. Aku berharap dia menemukan cahaya matahari dan berjemur. Berjemur di bawah matahari pagi bagus buat kesehatan tulang kan?  Karena manekin juga manusia. Haha.

Manekin. Temen kosanku. Dia yang sering kupeluk-peluk kalo lagi kurang kerjaan.  Haha. Kacau lagi kan. Keep it secret. Okay.

Pagi ini, aku akhirnya menyelesaikan sesi foto-foto. Belum semuanya selesai di edit. Cuman baru satu foto yang release. Dan foto paket barang yang udah dikirim. Fyuh.
Belum sempet, masbro. Banyak juga yang musti aku kerjain hari ini.

Yang lebih payahnya, cahaya di bawah kurang bagus. Jadi, aku taroh Layla di tengah-tengah tangga. Dan baju2 yang mau diperagain Layla ada di bawah. Mau ditaroh di tengah tangga, ga ada tempatnya. Walhasil, aku naik turun tangga buat naroh baju yang udah di foto dan ngambil baju lain yang mau di pake Layla. Huahuahua. Kurus aku, maakkk.

Udah kelar kirim paket barang, ternyata duitnya kurang. Aha… aha… Jadilah pengutang. Untung mbaknya baik, mau ngutangin, tapi ada embel-embelnya, “Boleh, tapi sebelum jam 4 ya mbak ya“. Mbaknya rada nahan-nahan nafas gitu pas ngomong gitu. Dan dari nada ngomongnya kedengeran di telingaku kayak,”Mbak, kalau sampai jam 4 belum di bayar, awas mbak… Hati-hati aja mbak… Waspadalah.. Waspadalah… (Sambil megang sendok)“.

Akhirnya aku langsung aja ngibrit ke ATM BNI Sukapura. Ada angkot “yang diharapkan” lewat, kirain angkotnya udah bablas jauh dan pergi. Trus ada angkot yang tak diharapkan lewat dan menghampiri.  Udah ku kasih isyarat yang artinya, “Nggak, pak. Thanks eeeaaa (alay detected)“. Ternyata angkot pertama “yang diharapkan” itu masih ada di depannya angkot tak diharapkan. Tapi karena aku telat taunya, yaaahh angkotnya keburu pergi. Bay bay.

Begitulah kisah angkot yang aku alami udah kayak orang yang jatuh cinta diam-diam, hanya bisa berdo’a.
Yah berdo’a, kalau aku berdo’a “Semoga angkotnya balik lagi, biar aku cepet nyampe ke ATM. Cepet balik n’ biar bisa ngerjain yang lain“. Tapi orang yang mencintai diam-diam itu berdo’a, “Semoga besok dia berubah dan tiba-tiba mau sama aku. Aamiin.

Pada akhirnya angkot itu gak balik dan aku berdo’a dengan yang lebih realistis, “Ya udah, biarin angkotnya bablas. Semoga angkot yang lain cepetan lewat. Aamiin“. Dan orang yang mencintai diam-diam itu pun sadar do’anya juga tidak terkabul dan dia pun berdo’a dengan lebih realistis, “Mudah-mudahan dia bahagia, dengan siapapun orang yang bersama dia nanti. Aamiin“.

Akhirnya aku yang lagi nungguin angkot dan orang yang jatuh cinta diam diam itu sama-sama hanya bisa mendo’akan. Setelah lelah untuk terus berharap, harapan yang sudah tumbuh dari dulu, tumbuh dari kecil sampai besar, semakin lama semakin besar, dan semakin menjauh.

Orang yang jatuh cinta diam-diam itu pada akhirnya merelakan.
Orang yang jatuh cinta diam-diam itu  pada akhirnya menerima.
Orang yang jatuh cinta diam-diam itu  paham apa yang di kenyataan beda jauh dengan apa yang dia inginkan.
Apa yang dia inginkan sesungguhnya tidak dia butuhkan.
Karena yang dia butuhkan hanyalah merelakan.

***

Setelah angkot lain datang, ternyata kosong. Khusnudzon ni angkot nggak nge-tem. Dan ternyata terlalu khusnudzon. Ternyata nge-tem juga di pengkolan jalan Ciganitri. Huumamaakkk. Suaabaarr.

Buru-buru… Buru-buru… Rasanya udah mau turun aja dari angkot, udah 10 menit lebih nge-temnya. Huumamakk. Jalan kaki ke ATM ni aku juga sanggup.*Mulai~kesel* Aku udah terlatih jalan kaki. Bahkan tiap ke Jelengkong (Bale Endah kesonoannya lagi), selalu naik gunung dan jaraknya hampir dari kosan aku ke Kampus. Fyuh. Itu karena ga ada angkot makanya jalan kaki. Lumayan olah raga.

Tapi aku sadar, aku berangkat udah kayak orang susah, karena aku cuma pegang uang 2000 di tangan. Pegang kresek di tangan kiri dan pake sendal jepit (untung ga nyeker. Hehe). Tar kalo aku jalan kaki malah kliatan makin kayak orang susah lagi. Haha.

Udah gitu ternyata ga lama ada yang naik. Trus angkotnya jalan. Okeh udah nyampe gerbang ITT itu, turun. Dan begitu nyampe depan ATM terpampang kertas putih di depan pintu mesin ATM dengan indahnya bertuliskan, “Ma’af, sementara ATM belum bisa digunakan“. Arhhh, gondok mama, gondok. Gondok banget.

Akhirnya ke ATM depan kampus juga akhirnya. Di jalanan udah rame ajah orang jualan, papasan ama banyak orang yang entah siapa mereka. Au dah ga mau liat, lagi kesel nih. kesel. kesel kesel.

Pas pulangnya dari ATM masih gondok. Belum juga nyampe jalanan depan gerbang IT, masih sekitar di depan Lumintu, ada angkot ijo-ijo lewat.
Trus si mamang angkotnya, “Kordon neng“.
Aku surprised. Saking excitednya aku, dengan imut-imutnya  (dan saking  imutnya banyak yang peng buang ke comberan. Haha) langsung bilang, “Iyaa, paaaak“. Dramatis banget. Dan belum cukup, aku masih nambahin satu kata lagi, “Asyiiikkk“. Dwooohh…*Nepok-jidat*.

Lumayan…

Semoga aja gak ada yang denger. Udah, langsung masuk angkot dan pasang muka datar. Seperti tidak terjadi apa-apa.

Ini cerita BT,  gondok, kesel, susah, malu-maluin aku hari ini, tapi seru. Apa ceritamu hari ini ?