Karena hari ini bener-bener menjelajah dan berpetualang abis ft. temen baru dari Cijerah < tenang, pake jilbab.

Pagi yang Gondokan

Gimana gak gondok coba, pagi-pagi mau keluar eh malah si mamangnya entah kemana. Pintu gerbang belom di buka dan akhirnya setelah sekian lama ada teteh-teteh yang subhanallaah (biarkan aku yg tau), bantuin buat buka pintu. Dan, akhirnya, aku melihat dunia luar.

Ke Rumah Pelangi

Entah, iut nama tempat mereka berkumpul. Namanya Rumah Pelangi. Itu dulu, tapi depannya plangnya Brownies Kukus. Mungkin sudah ganti. *angkat~bahu*. Kesana untuk mengantarkan “bungkusan perwakilan” untuk hadir ke undangan walimah, yang seharusnya aku yang diundang, bukan “bungkusan” itu. Qodarullaah wa maa~syaa fa’al.

Road To PUSDAI

Dan akhirnya setelah ruwet-ruwetan bikin “bungkusan” satu lagi, akhirnya aku berangkat juga ke PUSDAI. Bahagialah hatiku. Disana ada banyak akhawat yang sudah dateng, ada yang baru datang, termasuk aku, karena “mobil umum” itu jarak perjalanannya sulit untuk diprediksi. Jadi, ya sudahlah. Pasrah saja.

Dan pas waktu mau pulang, nimbrung bentar sama ibu-ibu hamil. Hehe. Seru juga dan subhanallaah banyak banget ibroh yang bisa diambil kalau lagi kumpul bareng-bareng mereka dan alhamdulillaah banyak banget yang sedang hamil dan macem-macem ada yang baru 11 pekan, ada yang udah 5 bulan, 6 bulan. Alhamdulillaah.

Walimah Teh Icha

Dari PUSDAI, alhamdulillaah dapet temen buat cau ke Cijerah. Alhamdulillaah ya Allaah. *hemat*.
Lumayan jauh banget ternyata perjalanan dari PUSDAI ke Cijerah. Dan aku baru tau bisa lewat jembatan layang surapati. Selama ini aku ngira ke Cimahi itu lewat Luwi Panjang doang. hehe.

Dan, ini ke sekian kalinya naik motor no without driving licence. Tapi enak, motornya baru, dan motor matic pula. Satu hal yang sering sering banget aku lupakan pas bawa motor matic adalah aku suka lupa pegang rem. Entah kenapa. Pas aku inget aku harus nge-rem itu baru aku inget pegang rem.

Dan perjalanannya sungguh sangat jauh, dan akhirnya ketemu juga Jalan Dirgantara dan yang mengasyikan adalah ada panah arah petunjuk jalan. Berasa berpetualang aja. Banyak banget janur kuning yang melengkung di jalanan. Fyuh. Asyik banget lihatnya. Jadi, pengen pasang di depan rumah. Kayaknya bagus. Hehe.

Nuansa Ungu Ungu

<< Nih undangannya warna ungu-ungu

Dan tema dekorasi walimahnya juga ungu-ungu.  Waaahh, ungunya bagus. Sayang gak di foto. Tapi ya sudahlah. Pokoknya mah bagus banget.

Background pelaminannya warna ungu dan putih. Pakaian pengantinnya juga ungu-ungu. Serba ungu. Two thumbs up for the Wedding Organizer.

Di kampus pernah ada acara yang backgroundnya hijau dan putih. Bagus banget. Jadi pengen banget bikin walimah nuansa green and white. Yang ikhwan pakai warna putih aku pakai warna hijau. Kayak lagi musuhan aja, warnanya gak kompak banget. Hahahahaha…

Desainnya entah bagaimana. Lagi hunting model baju pengantin yang sreg di hati. Padu padan. Atau nanti akhirnya pakai jilbab purdah.  Who knows.

Yang penting sekarang adalah ngelobi emak, biar gak usah pakai musik biar gak berisik, pakai hijab biar biar asik,

Perjalanan Ke Cigondewah

Ini kedua kalinya pergi Ke Cigondewah. Ternyata deket banget dari Cijerah. Dan di tengah perjalanan hujan deres dan akhirnya berhenti di warung tenda, tapi entah kemana yang punya warung. Piringnya ada, sawi-sawi yang layu, dan penggorengan yang kotor masih bertengger di atas tungku besi, tanpa gas tabung tentunya.

Di bawah tenda itu, akhirnya aku dan teteh, temen baruku itu banyak bercerita dan banyak sekali ibroh yang bisa diambil. Masyaa Allaah. Yang intinya, jika sudah mampu menikah, maka menikahlah. Hehe.

Sampai di Cigondewah, sedih banget, toko kainnya banyak yang tutup. Dan toko yang buka gak ada satupun kain yang kusentuh sesuai dengan kriteria. Sedih banget banget banget.

Entah berapa toko yang kusambangi, dan entah berapa kain yang ku pegang. Kebanyakan kainnya bahan yang tebel buat rok atau celana gitu. Hadeh. Ya sudahlah. Pasrah dan aku cuma beli kain polkadot yang lucu. Suka banget.