Aku sayang dia…
Dan dimanapun dia berada saat ini, selamatkan dia ya Allaah…

HP-ku (resmi) hilang di culik orang…

Sedih banget. Kesel banget.
Kalau inget gimana ceritanya, serunya dan senengnya waktu pertama kali aku dapet hape ini.
Jadi, ceritanya begini… Nah, gitulah ceritanya...Huhuhuhu…

Sabtu, 7 November 2010 s/d Sabtu, 19 November 2011.

Ketahuannya juga barusan tadi jam 4 sore dan nelpon-nelpon terus ampe jam setengah 6 atau jam 6 tadi…

Gak tau hilangnya dari kapan, sampai rumah kemarin gak periksa-periksa lagi. Udah capek aja. Kalau di inget juga, kemarin pas di jalan rasa-rasanya, aku cuma pegang hp satu. Dan di perjalanan kemarin juga ga ngeluarin hp itu. Kalau jatuh rasanya lebih gak mungkin karena aku naruhnya di tas, aku pakai tas ransel dan tersembunyi di balik jilbab yang panjang banget. Di perjalanan juga gak buka-buka hp, karena uang dah aku siapin di tangan ‘kayak anak kecil pegang permen’. Atau hilang di kosan ada orang lewat-lewat terus mampir kamarku, juga gak tau aku. Allaahu a’lam.

Ya udah sekarang di cari aja. Pertamanya ku tlepon, agak lama ada yang angkat suara cowok, aku kaget dan spontan aku matikan. Aku cek lagi nohp yang pencet, kupastikan sama dengan nohp yang tertera di kartu perdana. Kan ga lucu aja aku telpon tapi ternyata bukan nohpku. Tapi setelah ku cek ternyata bener. Nah, mulai curiga ni hp ‘resmi’ di tangan orang lain ini.

Ku tlepon beberapa kali gak di angkat dan sekarang kucoba sms sambil terus di tlepon, kutawarkan dia uang dan kukasih dia barang< entah apa yang mau kukasih. Buku?! Gamis?! Jubah?! Jilbab?! atau apalah yang penting itu orang bales smsku dan berharap dia excited dengan tawaranku. Dan hasilnya nihil, ga ada balesan dan kucoba tlepon lagi ternyata nomernya dua-duanya tidak aktif. Yaa Allaah sedih banget…

Mana itu nomer hp udah tersebar di seluruh nusantara. Dan kini hilang. Ya sudahlah. Pasrah. Padahal ada beberapa transaksi di hp itu. Huhuhu

Jadi inget Ummu Salamah Radhiyallaahu 'anha

UPDATE INFO : Jam 9:10 PM lokasi hp ditemukan, ternyata dia pergi ke Cengkareng bareng orang yang tidak di kenal ‘entah siapa’. Fuhfuhfuh.  Cepat pulang lah, nak.