Hari ini bener-bener hari tenang, setelah aktifitas kejar tayang dari hari Senin kemarin buat seminar dan alhamdulillaah akhirnya berhasil daftar seminar pas di hari terakhir di jam-jam terakhir. Fyuh.

This is just to say thanks to all the wonderful people who tirelessly supporting me and encouraging me to do my best. Without all your patience, love, and support I would not be where I am today. D

Oke, oke, now time to happy syalala. Just wanna take a rest for a while. Hari Senin di lanjut lagi buat ke kampus trus ke Stamp, buat blokir kartu sim or sim card, karena ternyata sekarang ini ada beberapa orang yang merasa dirugikan sejak kartu itu bertengger di tangan penculik. Ada temenku yang cerita dimintain pulsa, ada yang di sms isinya gak sopan (tapi entah sms apa). hp

Emang lah ya, si penculik bilangnya mau balikin hape ternyata itu gombal. Yahhh, begitulah. Akhirnya aku harus belajar untuk bahagia dengah satu HP. Hehe. Semoga Allah ganti dengan yang lebih baik, lebih keren, dan lebih banyaaakkkk. Kalo gitu buka konter HP aja ya. Hihihihihi.

Sedikit cerita tentang kemarin dari pagi aku  di ruang kubikal, Kubikal itu ruangan kotak-kotak yang dibuat khusus untuk pertemuan dosen dengan mahasiswa. Kemarin itu ruang kubikal banyak yang penuh, bahkan ada yang ngampar, karena kemarin ada pendaftaran seminar.

Aku di kubikal bareng seseorang yang gak tau siapa namanya, yang jelas dia lagi koding dan sama pembimbing dia lagi disuruh nyari satu sintak untuk menyimpan data temporary dan entah dari jam berapa dia ada disitu yang jelas aku dateng sampe aku pergi dia masih pusing nyari variabelnya.

Pas aku di sebelahnya aku di suruh bantuinnya nyari, aku shock, ini kodingan siapa yang disuruh nyari siapa. Akhirnya kusempatnya miringkan kepala nengok kodingan dia, dia jelasin, tapi aku gak mudeng, tapi yang aku tangkep dia lagi nyari variabel untuk data temporary. Hey, aku pun lagi buat proposal dan musti cepet-cepet kelar hari ini. Fyuh.

Akhirnya kusuruh, “Coba buka, action scripnya“. Trus “Buka file di local hostnya“. Maaakk, banyak kali filenya. hadeh, hadeh, hadeh. Gimana cara nyari satu variabel di antara ribuan bait bait cinta. _-

Akhirnya aku nyerah aja, itu perlu 7 hari 7 malem nyari begituanmah. Lama-lama dia jadi curhat. Yah, kalo itu gak apa. lebih baik denger kamu curhat, daripada disuruh nyari variabelmu. Hhehehe. Sesekali di tanggepin, tapi mata, tangan, dan hati fokus ngerjain proposal.

Di kubikal sebelah lagi rame bimbingan, ga terlalu denger. Trus ada suara dosen berubah rada kencengan, “Gimana saya ngijinin kamu seminar, sementara kamu belum tau mau buat apa“. Ada suara lainnya, “Tapi pak, ijinkan saya dulu buat daftar, pak. Nanti saya perbaiki proposalnya“. Hadeuh. Teruslah entah ada suara apa lagi. Yang jelas orang di sebelahku tetep curhat, dan teteplah aku tanggepin, “Owwhhh, gitu yah. Kalau masalah itu aku gak gitu tau sih. “. Trus dia cerita lagi…

Tiba-tiba dia bilang, “Itu di sebelah ada apa sih? “. Santai kujawab, “Gak tau ya“.
Aku dengerin, dengerin lagi, sambil terus ngerjain proposal, ada suara bapak-bapak kayaknya lagi telepon dan pakai bahasa jawa, “Wis…wis.. ora usah nangis”. Ini potongan percakapan teleponnya. Trus kayaknya teleponnya dikasih yang lain yang ternyata dosen dari si anak, “Kamu kalau mau menyelamatkan kuliah kamu, minimal selamatkanlah semester ini. Kamu masuk kuliah, kalau kamu mau ujian susulan, saya beri kesempatan kok. Bahkan sampai sekarang saya masih menerima perbaikan assesment“.

Lah, akhirnya baru ngeh. Kayaknya itu pertemuan dosen dengan wali murid. Akhirnya kedengeran si anaknya itu udah 10 semester kuliahnya dan jarang masuk, alasannya macem-macem, dan bapaknya menemui pihak kampus itu karena si mahasiswa tersebut terancam DO. Namanya P**n. Dah 10 semester ?!!!!!! Jadi angkatan berapa tu yakkk. ___-” Atau mungkin kupingku yang salah denger.

Akhirnya pembicaraaan kubikal sebelah tuntas. Bapaknya pamitan dan beliau lewat di samping kubikalku. Dari belakang nampaknya bapaknya itu sudah tua, tapi lebih tua dari bapakku. Rambutnya memutih, mungkin usianya sekitar 50-an. Kepalanya rada menunduk, kayaknya udah pusing banget mikirin anaknya. Pasti bapaknya sedih banget. Yasarallaahu umurahu.

Bener-bener banyak cerita selama satu pekan ini.