Judulnya begitu tuh. Berita akad dan walimah. Siapa hayoo yang mau nikah? Siapa hayooo… “Aku mau…aku mau…aku mau“. Siapa sih yang gak mau nikah. Huuffttt. Hehehehe. Ngomong-ngomong nikah, aku pernah punya cerita. Aku punya temen namanya Bibu.

Dulu, dulu banget entah kapan. Lupa. Bibu ini ngajak ngobrol di internet dengan gaya-gaya tanpa ekspresi dan sok serius gitu. Tiba-tiba dia bilang, “Rizkaa, aku mau nikaaaah“. Trus aku jawab, “Samaa, aku juga mauuuu“. Trus dia kesel gitu ama aku… qwqwqwqw… ternyata dan ternyata dia teh mau ngerjain aku rupanya. biar aku shock dan heboh, “Ah masa sih, masa sih…. kapan kapan kapan? Dimana dimana dimana? Aman siapa ama siapa?”. Tapi dia gagal ngerjain jadi dia kesel ama aku, hehehehehhee.

Tapi bagaimanapun Bibu ini sangat baik banget, pernah suatu ketika pulang Dauroh ama teteh ini, di angkot di kasih stik coklat trus naik angkotnya dibayarin lagi, asik deh. Hehehe. Hal paling lucu dari Bibu adalah pas dauroh di Pindad, dia tiba-tiba naik ke lantai dua sampai ketiwi-ketiwi. Kirain kenapa, akhirnya dia cerita ternyata dia habis salah orang. Ceritanya gini, pas dia lagi turun tangga ada seorang ummahat (ibuk-ibuk) yang pas turun tangga jalannya tu agak lambat mungkin karena rame jadi lambat-lambat dan dia kira ummahat tersebut adalah aku. Jadi dia dorong-dorong ummahat itu, tapi sambil becanda, “Ayo maju maju maju…” sambil di dorong dorong kalem pakai jari telunjuk, “Ayo maju.. ayo maju.. maju…”. Hehhehehe. Kocak banget deh si teteh ini, padahal aku kan lagi duduk manis di lantai dua. Hwehehehe. malu banget pasti, tapi ya sudahlah. Setelah kamu baca tulisan ini berdo’alah biar bibu ga nemu tulisan ini. Hehehhee.

Dan dan dan aku kemarin dapet undangan, hari ini akad nikah dan walimahnya teh Mimi. Huaaaa. Seneng buanget. Bisa makan-makan. Kumpul-kumpul. Rame-rame. Tapi sedihnya di tetehnya pindah ke Jakarta mengikuti suaminya. Hiks..Hiks… Berkurang satu temen yang ku gandeng tangannya setiap berangkat dauroh. Sweetest moment with teteh itu teh pas di Pindad. Aku di tungguin di saat aku di tinggal yang lain. Padahal aku tau, teteh itu teh rumahnya jauh buanget di sana. dan beliau nungguin akyu….>< So sweett buanget deh. Trus di perjalanan pulang itu kami cerita-cerita, termasuk cerita tentang itu, ini, dan eta. Yah begitulah, kenangan aku bersama teteh itu begitu indah untuk dilupakan. Asig.

Kini aku harus mencari pengganti beliau. _- emang apaan pake diganti segala. hehe. ya insyaa Allaah temen aku disini teh pada baik-baik buanget. baik banget. jauh dari keluarga, jadi berasa dapet keluarga baru. semoga bisa jadi keluarga yang bahagia sakinah mawaddati warohmah. *lhoh*. Heheehe. Aamiin.

Hafidzakallaah.