Sabtu, 24 Desember 2011.

Pagi-pagi hari ini aku dan Ifah berdua berangkat bareng ke walimahnya teh Mimi ke Banjaran, Kabupaten Bandung. Janjian ketemu ama teteh Bibu n’ teh Wie di depan Masjid Agung Banjaran trus nglanjutin naik angkot Gamblok (klo ga bener ini namanya, inget inget lupa gituh). Unyu unyu deh angkotnya, jadi antara penumpang n’ sopir tu macam ada hijabnya gitu. _- lucu deh. Dan kita pada bingung begimana mau bilang kiri kiri mang, la wong mamangnya aja ga kliatan. _- unyu unyu deh. Gak tau begimana ceritanya angkotnya tiba-tiba berenti, eh ada yang mau turun. Lah, gimana ceritanya dia bisa turun? qwqwqwqw. norak deh.

Ternyata dan ternyata ada tombolnya, pemirsa. Tinggal pencet sajah, ga tau ada apanya di ruang kemudinya, abis di pencet mobilnya langsung distopin aja ama mamangnya. Keren abisss. dan yang lebih kerennya lagi. kita berempat heboh di angkot, ada yang laper minta makan lah (siapa yaa… siapa yaa….). dan serunya teh Bibu langsung ngibrit ke pasar ga jauh dari tempat angkotnya nge-tem. qwqwqw. huhuhuhu. enak bangettt. secara, aku kan atit dari kemaren ga doyan makan. liat gambar makanan aja langsung kuhapus gara-gara eneggg. huhuhuhu. dan sekarang baru berasa lapernya. tapi anehnya makan pas makan nasi jadi atit lagi. banyak makan dikit langsung ngantuk luar biasa. ckckckck. dan waktu nyampe tkp (rumah teh Mimi), ampe di tawarin tidur di rumah pengantennya. qwqwqwqw. ga lucu aja. secara kalo aku atit kan bubunya bisa luama banget. bisa-bisa ditinggal lah aku. (

kejadian luar biasa adalah kami lum ada yang pernah ke tempat teh Mimi dan di kasih ancer-ancer Polsek Cimaung (kalo ga bener). nah pas di angkot Gamblok itu, teh Bibu inisiatif tanya polsek itu ama ibu-ibu yang dandan rapi kayak mau kondangan. “Bu, polsek cimaung teh masih jauh ga..“. Trus dengan anggun ibunya menjawab, “ini teh, kami juga mau ke walimahannya teh Mimi ya“. Huaaaaaaaa… so sweet ternyata si ibu itu mendengar celoteh-celoteh kami selama sepanjang perjalanan… _- hadoohh, kami ngomong apa aja yah… qeqeqeqe. jadi malyu. Ternyata di ibu itu teh besannya ibu teh Mimi. Dan lebih serunya lagi, turun dari angkot Gamblok itu, kami di ajak keluarga ibu itu naik mobil bersama mereka, alhamdulillaah pertolongan Allaah itu bener bener bener Maha Luas. Dimudahkan buanget sama Allaah.  Luv luv luv Allaah much more. Rejeki itu emang dimana-mana dan ga musti dalam bentuk uang aja kan. D

Baraakallaahulaka wa baraaka ‘alayka wa jama’a baynakuma fii khoir,
teh Mimi & Abu Amira.

Kutemukan lagi satu cerita cara membingkai cinta dengan sederhana.

-De’Riz-