Innalillaahi wa innailaihi roji’un….

Eyangku tercinta pagi ini telah kembali kepada Rabbku Yang Maha Mulia. Sedih sangat. Bagian dari masa kecilku disana, di rumah eyangku. Aku pingin pulang, pingin pulang, pingin pulang. (

Do’akan… do’akan ya, riz…“, suara ibuku terdengar lemah sambil menahan tangis. Aku pengen tanya tentang abah, tapi aku takut. Pasti abah sedih banget banget banget. (
Abahku udah ga punya Bapak dan Ibu sekarang. ( 

Kasian abah. Aku tau tentang kisah abah waktu masih kecil, waktu hidup susah sama Eyang. Cerita jahat saudara abah aku juga tau. Aku tau abaaah… >< Aku udah denger cerita-cerita itu meski mungkin abah udah lupa semuanya, tapi aku tau meski bukan denger dari abah, bukan juga dari eyang… Tapi aku tau… (

Somehow, I’ll make you happy and proud of me.

Hari raya Id Fitri kemarin adalah masa terakhirku bertemu eyang. >< Qadarallaah wa maa syaa’a fa’al.

Semoga Allaah Ta’ala  membalas kebaikan eyang dengan sebaik-baik balasan tempat kembali. Luv Eyang because of Allaah. (

Bandung, 31 Desember 2011 @04:04 am