‎”Kami tidak pernah mengetahui solusi untuk dua orang yang saling mencintai semisal pernikahan”. (HR.Ibnu Majah no.1920)

Baraakallaahu laki wa baraaka ‘alayki wajama’a baiyna kuma fiy khayr. Akhirnya hari ini telah menggenapkan separuh dien. Melepas masa lajang. Menjadi seorang istri.

Selamat atas pernikahan mbak Dini  hari ini dengan mamang. Mamang siapa? mamang tukang eskavator? Ya pokoknya mamang. Semoga menjadi keluarga sakinah mawaddati wa rohmah

Allaahumma Aamiin. Jazaakillaahu khaayr ya riz. Semoga dimudahkan untuk segera menyusul”, kata Mbak Dini.

Iya mbak, Allaahumma Aamiin. Wa anty jazaakillaahu khairan. 

Akhirnya.. akhirnya.. akhirnya Alhamdulillaah Allaah telah memberi kemudahan dan akhirnya mbak Din yang duluan.

“Rizka, kapan nyusul mbak Dini?“, tanya mbak Nanda.
“Hee.. Mbak nanda duluan aja deh. Aku masih mau belajar tahsin. p”
“Aku juga, masih mau belajar tahsin”
“Mbak Nan..gak boleh ikut-ikutann… p”.