Pagi ini atas desakan hati yang kelaparan, akhirnya aku keluar rumah sekitar jam 6.00 pagi ke minimarket. Deket kok tempatnya pas di sebelah rumah ini, jadi tinggal jalan kaki. Aku pun keluar kamar, trus jalan ke arah pintu depan. Pintunya masih terkunci. Ini pertanda belum ada satupun manusia yang keluar dari rumah ini. Aku buka pintunya dan akhirnya aku keluar rumah. Tiba-tiba aku dikagetkan dengan adanya seorang bapak-bapak misterius yang usianya sudah renta. Beliau pakai baju putih bercorak lumpur-lumpur coklat nan eksotis. Beliau lagi asyik masukkin barang bekas ke dalam karung dan di depannya ada gerobak yang juga penuh sama barang bekas.

Aku shock dan mungkin kliatan banget mukaku kalau aku takut ama bapak itu. Bapaknya pasang muka garang, atau entah emang wajah beliau begitu yak.  Dalem hati aku tiba-tiba inget, “Jangan-jangan bapak ini nih yang pagi-pagi suka pencet-pencet bell pintu depan rumah“. Tapi gak ada yang mau bukain. Abisnya dapet wejangan dari ibu-ibu depan jangan dibukain kalo ada yang pencet bell pagi-pagi. Waduh. Serem. Jangan-jangan balas dendam lagi ni bapak-bapak. Pengen banget cepet-cepet nutup pintu dan pergi ke minimarket sebelah. Pintu ini di desain bagus, kalau sudah di tutup, gak akan bisadi buka dari luar, kecuali pake kunci.

Aku jalan cepet, tapi ternyata bapaknya negur aku dan absolutely aku bener-bener  gak ngerti beliau ngemeng apa (pengen nangis), “Neng, &@&#* $@#*($^& K*&^&@ sampah ?“. Tuh kan yang kedengeran depan ama belakang doang.
Aku jadi sok tau deh jawabnya, “Kalau sampah biasanya ama mang Teteng, pak“.
Kayaknya sependengeranku bapak itu tanya lagi, “Mang Tetengnya aya (ada)? “.
Ada pak di dalem“.
“&)#$% & *&#% g^i(#o”, otakku semrawut, kali ini bener-bener gak tau bapaknya ngomong apa.
dan aku kekeh dengan jawabanku, “Iya, pak sama mang Teteng. Mang Teteng masih di dalem, pak”. 

Pengen ketawa, tapi aku takut. Aku mau ngomong, “Pak, in indonesian, please“. Tapi khawatir  ngobrolnya makin lama. Dan kayaknya bapaknya juga mulai pasrah, karena berasa kali ya, ni bocah di tanya apa, jawabnya apa. Qeqeqeqeqe. Maklum lah pak, habisnya aku gak ngerti bahasa Sunda. (

Ya sudah, akhirnya bapaknya dengan cueknya lanjutin pekerjaannya, aku masih berdiri bengong, “Heee?!“. Tapi ya sudahlah, akhirnya aku ngibrit masuk ke minimarket di sebelah rumah. Aku beli beberapa makanan diantaranya biskuit coklat, karena aku suka ngemil dan telur, karena cepet masak. Sebenernya ini sering di protes emakku, “Owalah, riz.. riz.. Nanti kalo kamu bulet kayak telur gimana…”.  Heee?! Apa, makk?!  Kamu yang imut-imut dan lagi baca tulisan ini, jangan dibayangin, please.

Selesai beli ini dan itu akhirnya aku keluar dari minimarket tersebut, jalan santai sambil ngintip telur dalem plastik karena khawatir ada yang menetas. Hwaahhaha. *tepokjidat*

Dan aku tiba-tiba kaget dan langkahku berhenti mendadak, langsung mundur tiga langkah dan langsung bergerak  ngumpet di pos atm yang ada pas di depan minimarket. Tau ga kenapa? Tau ga tau ga tau ga? Huaaa. Ternyata bapak-bapak itu masih berdiri di depan kosku, kaki kanannya menyilang di kaki kiri tangannya badannya setengah nyandar di rangka besi yang ada spanduk tulisan “dikontrakkan”. “Ya Allaah….aku mau pulaaanggg… Huhuhuhuuhu”.

Lamaa banget bapaknya disitu, kayaknya sambil mencetin tombol bell yang ada di depan pintu. Ya udah, akhirnya aku duduk di depan minimarket nungguin bapaknya pergi. hampir 15 atau 20 menit. Akhirnya aku inisiatif lewat pintu belakang, gampang nanti sms minta tolong Ifa buat bukain pintu. Eh, dua langkah aku mau lewat jalan lain, ternyata bapak-bapak itu pergi. Ya udah. Bay bay… Bay bay… Bapak misterius. Kayaknya besok bapaknya dateng lagi ke depan kosan deh, kayak hari-hari sebelumnya. Mencet-mencet bell pintu depan lagi, minta dibukain pintu. Ohh tidaakk…

-di dalam rumah-
Buka bungkus biskuit coklat dan taruh di toples…

Biskuit Cuklat (Baca : Coklat)

Favoritku - Warna Ijo