Pagi tadi, tumben banget bisa tlepon-tleponan ama pupu. Lumayan lama lagi. Pagi ini bener-bener menggalau pengen pulang, pengen ketemu ama pupu. Sampe mau makan jatah ngerjain revisi PA. Bener-bener pasrah.

Tapi sepertinya kemungkinan besar ga jadi. ‘(

Waktu tlepon tiba-tiba pupu bilang, “Rizka mau ngomong sama om?“.
Kaget, “Om? Om dari Bandung“. Om siapa lagi kan yang di Bandung tuh. Om punya orang itu. Hihi.
Bukan, Om bapaknya dek Anik”.
“Iyaaaa, mauuu”.

Lama banget dah gak ketemu om jauh ini. Beliau di Kalimantan Timur dan terakhir ketemu entah kapan. Udah lama banget.

Udah lama om di Jawa?“, tanyaku.
Udah dari Senin, Riz. Brangkat dari Samarinda..
“Owwhh berangkatnya dari Samarinda ya om…”, tuh kan setelah sekian tahun baru inget punya om di Samarinda. Hiks. “Kapan-kapan main ke Samarinda ya ?” lanjutnya.
Iya om, insyaa Allaah. Hhehe..“, entah kapan. ‘(

Kalau inget pengen jalan-jalan, rasanya pengen banget cepet-cepet slese tuh PA. Biar bisa pergi kesana-kemari like a bee. Musti berjuang total nih buat Februari. Udah ga bisa jalan kaki. Mau gak mau aku harus lari biar kekejar.

Kangen banget ama dedek Ely, Pupu (baca : Papa), Mumu (baca : Mama). Sudah di ujung rindu ♥.

Bandung, 4 Januari 2012 @1:55 pm