diam ini bukan marahku
bisuku tak berarti aku benci
aku hanya tak lagi mampu ungkapkan rasa

hati ini hanya aku dan Tuhan yang tahu
rasa ini hanya aku yang fahami

cinta itu di hati
dirasakan, bukan didugaan

sayang itu di hati
dan dengan hati bisa menemukannya

sejauh mata memandang
akan selalu tersilap
kalau tanpa mata hati yang memandunya

gunakan hatimu
bukan prasangkamu

-Puisi oleh Zahra Bintang Senza-

– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –
“Kamu kenapa sih dari tadi diam aja?
Kamu masih diam saja.
Tanganku mengusap air yang tak sengaja keluar dari sudut-sudut mata.
Lagi-lagi kamu tak bersuara.
Kamu tetap saja bungkam seribu bahasa.

 – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –
“Itu sms Ris. Buka aja dari siapa”
pinta Salamah.
“Nomor tak dikenal”.
“Apa isinya?”.
“Ini bukan sms dari dia, mah”
Hening….