Ah pupu. Karena merindu pupu, akhirnya gak update blog deh dari kemarin. Banyak banget yang mau diceritain. Rasanya sih banyak. Tapi gak yakin juga ya. Secara singkat, bisa diringkas kemarin itu adalah ‘hari tanpa kiri’. Karena berangkat dan pulang dari angkot itu, aku tercekat ketika mau bilang ‘kiri’. aku dah nyaris bilang ‘kiri’. Tapi belum bilang. Baru mau tarik nafas. Eh, ada yang duluin. Aku jadi tercekat gitu.

(Kenapa ‘kiri’ ? Karena kalau kamu di Bandung, kalau mau turun di angkot itu, kamu harus bilang ‘kiri’ ke mamangnya. Gitu.). Dan saat berangkat maupun pulang kemarin gitu mulu.

Trus, trus hari ini aku punya cerita tentang wudhu. Tapi,cerita panjangnya masih ada di draft. Hheheu.

Eh, tau gak,  tau gak, tau gak. Tulisan ini di buat sambil dengerin kuliah umum di lobi. Sambil kelayapan di kampus. Naik ke lantai dua, turun ke lobi sambil dorong-dorong laptop (emangnya gerobak. Hheuu. _-“). Trus naik ke lante dua lagi. Ngetik-ngetik-ngetik.

– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –

Terima kasih untukmu yang terus bersabar dan mengajariku tentang arti ukhuwah. Rasa-rasanya aku masih jauh dari paham. Tapi rentetan kejadian hari-hari belakangan ini bener-bener seolah menampar dan buatku paham. Dan hari ini aku bener-bener tersadar. Iya, iya insyaa Allaah aku mulai mengerti. ^^/

Tulisan kemarin yang di publish hari ini.
Karena sok sibuk.