Tuh ditungguin Fahri tu, di tungguin Fahri…” kata si mamang sopir angkot ngeburu-buruin.
Fahri ?!! “, Aku jadi bingung.

Seketika itu aku langsung ingat Fahri, Aisyah versi AAC. Bahkan aku udah hampir lupa sama sosok bernama Fahri yang digambarkan sebagai ikhwan yang sangat taat kepada agamanya.

Mamangnya bilang gitu pas aku udah mau turun dari angkot. Aku melongok ke arah pinggiran jalan. Pas banget aku turun di depan gerbang utama kawasan Telkom. Mamangnya lagi ngomong ama siapa yak? Aku? Kayaknya nggak deh.

Aku langsung inget di danau aku udah di tungguin Embun. Jadi aku langsung berlari ke arah danau. Maraton. Jalanannya macet cyiiinn. Lama deh dia nungguin. Bahkan Aku mulai khawatir pas sampe sana bisa-bisa aku di jeburin danau. *eeww*. Yaudah akhirnya aku sempet-sempetin beli Es Buah favorit dia.. Hihihihi.. Seketika juga aku lupa lagi sosok Fahri yang sempet berkelebat sejenak gara-gara mamang angkot tadi.

***

Dulu sempet seneng dengan film AAC, sebelum tau ilmu syar’i. Sebelum tau bahwa banyak kesalahan dan kejanggalan dalam filmnya.

Bahkan ada film itu sebenernya juga udah salah.