Teh Neng, tiba-tiba sms… Minta maaf… Akhirnya dia percaya ini nomer hp aku… Setelah salah faham itu. Semua sms dari no asing yang masuk ke nomer hp simpati aku gak ku bales. Males.

Yasudah… meski masih tanya, “Ga kenal sama orang yang ngambil hpmu?”. Of course, aku ga kenal teh. Yang aku ingat, terakhir kali itu aku naik angkot ciparay-sukajadi. Seharusnya aku catet  nomer plat angkotnya. Mungkin sebelum naik angkot, baiknya nyatet no plat angkotnya. Mana tau terjadi yang gak gak kan.

Dan teh neng itu cerita ke aku, si orang yang pegang nohp simpati itu punya hutang nyawa dan hutang uang ama dia… Wuih… Ckckck… Hutang’e ngeri… Ckckckck…

Yasudahlah…
Aku pun tak tau harus berbuat apa…
Selain pengen banget nonaktifkan nomer simpati ini…
Sementara waktu… Dua-tiga-atau empat bulan…
*fyuh*