Kemarin is a HOROR day. Not because of a devil, satan, or zombie, but a MAN. Masuknya laki-laki ke kosan cewe-cewe beautiful itu lebih mengerikan daripada ketemu hantu dan kawan-kawannya. *syuh

Dan ini bener-bener kejadian KEMARIN SORE. Waktu aku turun dari sarang dan membuka pintu, tiba-tiba ada laki-laki berdiri di dapur. Bukan mamang tukang bersih-bersih kosan, bukan mamang Tiramisu. Tiba-tiba berdiri dan sepertinya kaget dan langsung berjalan keluar dan (kayaknya) pura-pura nlepon. #badtrick.

Kirain keluar ternyata nangkring di parkiran motor. Aku teriak, “Sitiiiiiiii, jangan getok-getok palu, udah Adzan Maghrib“. _- Padahal harusnya teriak maling ya…yasudahlah. Aku ambil piring dan rasa laparku mengalahkan rasa curigaku. Masuk sarang dan makan. Padahal ga puasa.._-

Belum kelar makan, ada Mba Jenn dan Tante Marta, tiba-tiba turun ke bawah dan membuyarkan acara makanku. “Riz, tadi ada liat cowok masuk kosan sini gak…” #jreeeng

“Iya liat mbak.. “, jawabku sambil keluar kamar, tinggalkan piring dan isinya.. ‘(
Anita turun dari sarang, “Aku juga tadi ada ngeliat“. *logat batak*
Mbak Mey keluar dari sajadah, mukena lengkap, “Aku tadi papasan ama orangnya di pitu situ, mbak” *tangannya nunjuk-nunjuk situ #entah*

Banyak banget ternyata yang liat penampakan cowok itu. Whuiew. Suasana gak aman dan serem itu berasa merambah dari Sukabirus menyeruak masuk ke kosan. Serem.

Akhirnya kami ngampar di depan kamar, dan mbak Jenn mulai bercerita :

Jadi tiba-tiba cowo itu tiba-tiba nyelonong masuk ke kamar ***. Tanpa permisi, tanpa salam pintunya langsung di buka aja. *** yang lagi setengah tidur, tiba-tiba kaget dan panik. Cowonya jg langsung panik, terus pura-pura tanya, “Kamar Rini dimana?” “Ada yang penjaga kosan gak? ” “Ada kamar kosong gak?” _-

Yaa Allaah…ngeri banget. Kata si ***, “Kejadian pembunuhan di Sukabirus itu juga gitu lo teh, pura-pura tanya kosan?” Heeeeeee… Whaat the….

Malam itu suasana jadi semacam… ><‘ serem. Langsung telponan ama Bu ine dan si mamang bersih-bersih kosan langsung didatangkan beberapa menit kemudian, buat ngecek apakah cowonya masih ada. Saking luasnya kosan ini, mana tau dia ngumpet di salah satu kamar kosong atau ngumpet di gudang atau ngumpet di tong sampah (??!!). Ya mana tau…

Alhamdulillaah gak ada yang kehilangan. Tapi sejak kejadian kemarin semua jadi waspada… Setiap keluar kamar, langsung di kunci.

Insyaa Allaah kalo ama temen-temen sini percaya gak akan macem-macem. tapi khawatirnya kalau ada orang-orang gak dikenal gitu yang tiba-tiba masuk kosan dan masuk kamar . ><‘ habislah sudah…

Ya buat pelajaran saja untuk semua anak-anak perantauan in all over the world… Be more careful ya..