Lucu deh, kemarin kedatangan tamu ummahat yang ingin juga mencoba berjualan online. Kisahnya tu beliau pingin juga belajar bagaimana sistem penjualan online. Xixi. Pas dateng-dateng langsung ngeluarin buku dan pulpen. qiqiqiqi. Yaa Allaah, kayak mau kajian aja… “Ana lupa ukh kalo ga dicatet“, kata beliau teh. Hehehehe, lucu… 

Maluu bangeet, ilmu masih sejengkal aja gak nyampe gini. Tapi ya kalo buat awal-awal sih insyaa Allaah tau, tapi kalo selanjutnya terserah anda. Hihihihi.

Aku memulai bisnis online sekitar tahun 2010, waktu itu modalnya nekad bareng temen beli barang, trus langsung di jual online. Sekarang udah jalan hampir dua tahun.Wuih ga berasa. Dan semakin banyak yang ingin berjualan online karena kemudahannya :

  1. Buka 24 jam (mall aja kalah, xixi)
  2. Bisa kerja dari dalam rumah
  3. Toko bisa di akses kapan aja, dimana aja
  4. Tidak perlu modal banyak  untuk inventaris

Ummahat, untuk memulai bisnis online itu gaaaaampaaaang banget. insyaa Allaah. Modal dasarnya sama, asal punya :

  1. Barang yang mau di jual
    Untuk pertama kali, jangan menyediakan stok terlalu banyak. Untuk modal yang kecil gunakan sistem pre order (pembuatan setelah ada pemesanan)
  2. koneski internet
    Pake modem, pake kabel LAN, atau pakai handphone atau BB juga bisa.
  3. rekening bank
    Banyak jenis bank yang bisa di pakai. Silahkan pilih.

Sudah ada semua ? Insyaa Allaah bisa langsung berjalan.

Seperti halnya berjualan di toko offline, saat berjualan di toko online kita juga harus :

  1. Jujur
  2. Ramah
  3. Murah senyum (ke sesama jenis aja)
  4. Sabar menjelaskan setiap pertanyaan pelanggan
  5. Tidak pelit memberi potongan harga (untuk promo)

Karena kalau kita ramah pelanggan akan senang, plus pelayanan dan produk bagus, pelanggan gak akan begitu memperhatikan lagi untuk masalah harga.

Yang PALING PENTING awal-awal buka toko online, kita harus bener-bener  TANGGUH. Tahun-tahun pertama itu lah masa-masa sering jungkir balik kayak betmen. Hehehe..

Harus tahan banting lah pokoknya, karena selain banyak pesaing, banyak juga orang jualan tapi gak perhatikan etikanya.

Harus sabar juga menghadapi konsumen yang banyak tanya gak jadi beli, atau banyak order tapi kemudian lari. Dan plus-plus berbagai kejahatan di dunia maya.

Yang penting berdo’a dan berhati-hati. Banyak sharing, banyak belajar. Seiring berjalannya waktu, insyaa Allaah kita akan semakin lihai dan luwes gimana mengatur strategi penjualan, pemasaran produk, dan menghadapi persaingan. dll.

Gimana udah berani berjualan di toko online, ibok-ibok?  D