Kemarin, akhirnya Siti memutuskan buat balik ke Padang Sidempuan, kampungnya yang jauh hampir di ujung Sumatra. Dengan Lion Air keberangkatan jam 17.00 dari Bandara Husein, dia terbang menuju kampung yang telah lama ini dia rindukan.

Menyusul Yesi & Deniel si penganten baru dateng ke bandara, ternyata Yesi baru nyampe banget di Bandung dari rumah camer. Ciyee ciye..

Abis ketemu Yesi, Siti langsung boarding pass, kata tante Jenn buat antri masuk ke pesawatnya. Ya semacam itu lah. Secara akuh kan belon pernah naek pesawat. Mentok ampe depan pintu masuknya doang. Jadi ga paham. Me mmm.. may be one day, with my mahrom, my papa going to Borneo for a holiday. *yeeyeeey*

———————————————————————————–

Salam perpisahan.
Perpisahan ini hanya sementara, bukan untuk selamanya..
Cuma jarak yang memisahkan kita..
Kita masih punya banyak cara..
Kita masih bisa bersua..

Semacam mendung yang menahan rindu..
Kita pasti akan bertemu..

Luv yu, Citi..