Someday ago, pas lagi duduk-duduk santai, ada seorang cowok yg tiba-tiba dateng dan ngucapin salam, “Assalamu’alaykum” .
Wa’alaykumussalam
Apa kabar? 
Baik
Kapan nikah?
“………..(hening)”
Kalo ayahnya pulang, nanti sy lamaar ya. Mau gak sama aku?
“Gak mau!!
Hahahahahaa…. Abisnyaa dia gitu. SKSD.

Btw, aku kemarin dapet tips dari timelinenya Motty, katanya kalo ada yang nanya kapan nikah, jawab aja abis lebaran (entah lebaran kapan). Hihihihi…

Kasian jugak ama kawan-kawan aku yg sedang menanti cinta sejatinya. Aku jugaaaaak. Where is he? No one know. ><

Tiba-tiba aja, aku inget nih ama kakak-kakak senior akuh yg udah nikah duluan. Dia akhwat, berjilbab udah lumayan panjang lah dia terbina bgt, dia yang paling sering marah-marah kalo ada ikhwan masuk kosan. Xoxo

Trus sedang menjalani proses kenalan dengan seorang ikhwan yang insyaa Allaah shalih. Trus aku udah gak update beritanya gimana kelanjutannya. Trus suatu hari aku nemu FB akhwat itu masang berdua ama ikhwan. Yang bikin kaget pertama kali a-da-lah jeeeeng jeeeeng —–> jilbabnya yg menyusut..yang tadinya panjang  jadi sebatas leher agak kebawah dikit beberapa senti.

Trus aku tanya ke mbak-mbak yang seangkatan ama beliau, mungkin beliau yang ngikutin perjalanannya.
Kutanyain lah, “Mbak itu kenapa jilbab mbak Cantik itu makin pendek?
Suaminya gak ngijinin dia, dan juga dari dulu keluarga dia ga setuju jilbab dia panjang
“….(hening)”

Sayang banget, dengan kondisi keluarga gak mendukung pakai hijab syar’i. Sebenernya harapannya ada di calon suaminya yg shalih sebagai penguat, penyemangat, dan dan wah else? Tapi kenyataaannya…..
Bukannya dulu mau nikah ama mas Shalih itu?
Mas Shalihnya kelamaan sih, jadinya gak jadi, jadinya ama Mas yang sekarang itu..

Qodarullaah, memang sudah takdir Allaah buat Mbak Cantik itu menikah ama Mas itu, do’aku semoga Mbak Cantik bisa kembali mendapatkan hidayah Allaah Ta’ala.

Bisa ambil kesimpulan sendirilah. Terutama buat ikhwan. Akhwat itu lebih suka dengan kepastian. Kayak kasus mbak Sholihah yang sering galau, padahal udah ta’aruf. Yang bikin galau itu nunggu kepastian —> kapan TANGGAL pernikahannya <—-. Itu doooaaang..*&*^&R%%  Bukan masalah MAHAR apalagi BIAYA PERNIKAHANNYA. Bukan.

Aku cuman gak mau banget, seperti Mbak Cantik terulang, jangan sampai akhwat luluh ama ikhwan yang….. begitulah. Kasian akhwatnya. Akhwat bisa bersabar, tapi bukan berarti musti nungguin sampai bertahun-tahun gitu.

Untuk akhwat yang masih dalam masa penantian : Sabar ya, sayang. Akhwat yang baik untuk ikhwan yang baik. Akhwat yang sholehah untuk ikhwan yang sholih. Pendamping hidup bukan cuma urusan dunia, tapi ini masalah tentang bagaimana kita di akhirat kelak. Juga tentang bagaimana anak-anakmu kelak, ini masalah tanggung jawab. Kalo ikhwan yang sholih insyaa Allaah bisa banget diajak kerjasama untuk masalah ini, tapi kalo ikhwan yang…begitu… Gimana ya…

Ikhwan itu yg nantinya sebagai imam kita, Sholehah. Pilih yang bener-bener dia siap jadi imam kita dari segi ilmunya… Baiknya sih, jangan pakai ilmu “kira-kira…”

Dan kalo dia sholeh, siapin diri juga untuk dibimbingnya biar jadi sholehah tanpa kata NANTI dan TAPI. Karena kata NANTI dan TAPI itu hanya penghambat menuju proses sholehah. (Motty banget nih.. Hehehehe…)

And actually this all is notes for myself. Jangan tersinggung, jangan marah. Maafkan kalo ada kata-kata yang salah dan typo. Hohoho.
Kalo ada yang kurang tolong ditambahin dan kalo ada yang lebih tolong dibalikin. Hehe.
Btw, itu judulnya gimana gimana gitu ga sih? meni asa geleuh. Xixixi..