Beruntung banget bisa kenal laptop. First time punya laptop itu waktu kuliah. Dan cuman ngenet. Fesbukan. Two years later, fesbukan makin gencar dan mulai kenal yang namanya onlen shop. Then, jadi addict belanja onlen. Entah apa-apa aja yg dibelinya. Entah beberapa bulan dari situ, mulai lah belajar jualan lewat onlen shop.

Bener ya, kalo mau punya onlen shop, minimal musti pernah belanja di onlen shop, sedikit banyak jadinya paham.

Dan karena temenannya ama dunia onlen, laptop and cell phone jadi my best friends. Meskipun omset belum banyak-banyak amat, tapi lumayan lah. Minimal laptop and hp bisa nyari duit sendiri, bukan malah ngabisin duit. Ahaha ahaha…

Begitu juga ama BB, guys. Lookkk at ur BB, please. Dia jadi money machine atau jadi mesin penyedot uang? xoxo.

Oiya Btw, BB aku resmi sudah wafat. Death. Mo nyervis dah gak harapan lagi. Di bawa ke tukang servis yang pertama katanya ada yang korslet, harus ganti IC biayanya 300rb-an. Trus aku cari second opinion ke tukang service lain, katanya ada kapasitor atau entah apanya gitu yang mati dan harus ganti, biayanya 150rb. Tp gak begitu meyakinkan.

Akhirnya aku memutuskan buat nabung aja buat beli BB Orlando. Sekarang tabunganku udah ada 10.000. Kira-kira brapa lama lagi aku bisa beli BB Orlando, guys? Haaahaaaay. jangan bilang 10 tahun lagi. >< please.

Satu lagi tentang BB. Aku sering hunting kain. Jadi, mulai kenal banyak orang, termasuk tetangganya mamang yang tukang obras. Dia mamang-mamang yang masih lumayan muda, sekitar 29.5 tahun. Kerjaan dia tiap hari jaga toko, dan aku liat di tokonya cuman dilewatin orang, beberapa kali ada orang lewat dan nanya doang. kepikiran sih buat bantuin si mamang jualan. Tapi…

Tuh punya BB, kenapa ga coba jualan online pake BBnya?
Jualan tu harus daftar dulu ya? Harus punya banyak temen ya? 

Ada sih sedikitt niat dia buat belajar. Tapi pas besoknya aku main lagi ke rukonya..

Coba mang, jualan online. Apalagi tangan pertama, pasti laku dan banyak yang nyari
Teteh aja deh yang bantu jualan

Kyaaaaaaa… suka greget deh ama orang kayak gini. Yang gak punya modal aja berani jualan online. Lah dia, stookkk gamisnya seabrekkk, ampe beberapa seri, modalnya gede, malah ogah-ogahan. Hmmmf. Ya sudahlah.

Terakhir aku lewat rukonya mamang itu. Dia udah mainan tablet. Lanjut gann..

Kemarin aku cerita ama Bunda mau beli tablet, kannn gakkk jadiiii. Tapi bunda tetep cerita ama panda. Tuh kan jadi diketawain panda, Ha ha ha, buat apa kamu beli tablet, ha ha ha. Tablet itu buat orang yang santai-santai aja.

Padahal kan buat bisnis juga, biar bisa online dimana aja, kapan aja. Karena gak harapan bakal bisa online via HP. jadi terpaksa buka laptop, colok modem di tengah-tengah jalan hunting kain.. Hahaha.. jadi gimana gitu kan diliatnya.

Dan di tengah perjalanan pulang jalan kaki, aku mulai liat di sekitar komplek anak-anak kecil udah pada dikasih motor. Atau anak cowok pergi dengan bonceng anak cewek, entah anak siapa yg dibonceng. Fuh. Jadi mulai merasakan, hal-hal bahwa sulitnya para ayah mencari nafkah.

Yang paling kasian kalo liat bapak-bapak tua, mikul jualan dipundaknya. Ada yang jualan cangkui, cangki, gimana sihhh tulisannyaa. >< Trus ada yg jualan bakso, sate, mainan. Semuanya dipikul. Pas aku lagi berangkat hunting kain, aku naik angkot di bagian belakang, aku liat ke arah belakang angkot, ada bapak-bapak tua yang sambil jalan. Duh, anaknya pada kemana ya.. kasian di masa tuanya musti kerja gitu. Apalagi daerah perumahan cimahi ini jalannya kayak roller coaster. Gak kebayang gimana  perjuangan mereka dan akhirnya cuma bisa berdo’a mudah-mudahan dosa-dosa mereka diampuni ama Allaah. Aamiin.

Jangan mengeluh, karena kesedihan kita cuma sedikit dan kebahagiaan yang kita punya lebih banyak.