Kata mas J, kita jangan melulu bangga sama diri sendiri, sehebat apapun pekerjaan yang bisa kita selesaikan. Kita juga musti belajar buat menepuk bahu orang lain. Kerja gak akan selamanya bisa sendirian. Musti ada partner. Apalagi masa-masa ngerintis bisnis. Oh my.

Pusing hari ini gak ketulungan. Bener-bener perlu banget partner kerja yang banyak banget. Biar kerjaan cepet kelar. Terutama produksi ama keuangan. Euh. Tapi yang bener-bener bisa dipercaya banget. Itu yang susah nyarinya. Udah diajarin sih cara-caranya, tapi emang musti dilatih.

Malam ini aku buka pintu depan. Buat makan malem sama meong cantik, berdua. Yah masih berdua. Ada suara derum mobil, aku kira dia berenti di depan rumah, ternyata di rumah tetangga. Siapa sih yang mau dateng kesini. Gak ada. Haha kasian banget.

Besok musti gimana ni ya. Oh iya, besok hunting kain ama beli pernak-pernik jahit. Benang juga musti beli nih. Buat my new sewing machine. Trus kontak bagian produksi and kayaknya perlu hp satu lagi nih. Perlu kamera juga. Ah, banyak bener yang dibeli.

Kata mas J, bisnis ada omset level 10 juta, level 100jt, level 1 Milyar dst. Beda level tu beda lagi ilmunya, beda kualitas leadershipnya. kalo omset masih 10 jutaan masih bisa handle diri sendiri. Makin tinggi omset makin perlu karyawan dan pendelegasian.

Tetep semua level ada dan perlu ilmunya. Dan naik kelas itu ada ujiannya. Jadi lewatilah ujian demi ujian, biar naik kelas. Semangat dan pantang menyerah. Kalau kita menyerah, habislah sudah.