Archive for May, 2013

Kalo Saya Tidak Berjilbab, Gimana Nasib Ayah Saya?


Ayahku bukan orang yang paham banget ilmu agama, tapi untuk sholat ke masjid, ngaji, dan qiyamullaail gak pernah ketinggalan. Utk urusan itu jg beliau selalu mengingatkan kami, anak-anaknya. Alhamdulillaah, entah dari do’a siapa akhirnya aku mendapat hidayah dan kenal ilmu syariat yang bener-bener ORI.

Aku bukan orang yg selalu benar, tapi aku berusaha utk mengikuti apa yg Allah dan RasulNya perintahkan. Salah satunya BERJILBAB. JILBABku ini dipakai bukan hanya utk malaksanakan kewajiban atas perintah Allaah, tapi JILBABku ini juga untuk ayahku.

Kata Rasulullaah ~> suami yg membiarkan istri dan putrinya terbuka auratnya itu gak akan masuk surga <~ Masa rela sih ayah gak masuk surga gara-gara kita putri kesayangannya gak nutup aurat? Aku sih gak rela. Makanya aku selalu pake JILBAB.

Tdk akan masuk surga seorang suami yg tdk cemburu dg membiarkan istri & putrinya terbuka auratnya (HR Bukhari Muslim)”

– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –  – – – – —

Jadi anak jangan egois utk selalu nunda-nunda pake jilbab. Sayang ayah kan?
Jadi istri jangan egois utk selalu nunda-nunda pake jilbab. Sayang suami kan?

Meskipun ayah/suaminya gak pernah maksa-maksa pake jilbab, tapi kita yang harus sadar. Karena kita sayang ayah & sayang suami (bagi yg udah punya).

Buat yg udah diuber-uber ayahnya atau suaminya buat pake jilbab. Buruan pakek jilbabnya. Percayalah itu tanda…. cinta.

Buat ayah atau suami yang anak atau istrinya belum pake jilbab, buruan diuber-uber suruh pake jilbabnya, atau surga kalian akan terancam.

Buat cewe cewe yang belum punya suami buruan pake jilbabnya, karena cowo cowo jaman sekarang cari calon istri yg udah berjilbab biar ga cape nguber-uber nyuruh pake jilbab.

 

Advertisements

JADWAL KA KAHURIPAN MULAI 1 APRIL 2013


Akhirnya nemu juga jadwal terbaru Kereta Kahuripan. Fiuh. Ini adalah kereta paling ekonomis buat tujuan Bandung – Madiun. Sebenernya suka naik Malabar tapi the BIG problem is nyampe ke Madiunnya kepagian. _-‘

Brancus dari Bandung jam3 sore nyampe di Madiun jam stengah 2 pagi. Beueuuh.
Telpon ibu, “Bu, bu udah nyampe Madiun bu.”
Ohhh daah nyampee toh, iyo iyo nanti tak jemput jam setengah 4“. Tidaaaakkk… Walhasil gurat-gurat rel kereta deh sambil nungguin ibu dateng. Oh my..

Harga tiket Kahuripan sekarang jg jadi 100.000 dan naik derajat jadi kereta Ekonomi AC. Well, sebandinglah ama pelayanannya. Ahhaaa ini jadwalnya, thanks infonya yaa fatchun. Dan ada ebook jadwal KA kumplit dari web resmi KA. Beuh baru tau.

jadwal-kereta-kahuripan-2013

Backpacker Trip


Hay hay, morning guys. Yesterday my fren went to Tidung Island. Ngedadak abis, pengen ikut tapi… gak deh. Masih capek cz baru nyampe bdg.

Kayaknya seru deh jalan-jalan gitu.  Lucunya tmnku tu liburan ala backpacker but without back bag. Pas dibilang gitu ngakak dia. Abisnya disuruh pake back bag ga mau. _-‘

Tapi kasian juga sih, brangkat liburannya pulang kantor, pulang liburannya minggu, dan Senin udah ngantor lagih. Nasib karyawan. Mudah-mudahan dia cepet jadi pengusaha muda dan pengennya aku ngajak join bisnisku tapi nanti lah. Sekarang masih fokus ngembangin pasar dan balikin modal usaha dan modal hutang. Abis beres baru ekspansi ke produksi, mesin jahitnya di banyaaaakiinn, penjahiiiitnya dibanyaaaakiiinnn. Mulai deh ngayalnya…

Intinya aku jg pengen liburan, tapi maklumnya usahaku belum bisa ditinggalin, masih berjuang. Aku bilang ke ayahku tahun depan omsetnya puluhan juta, tahun depannya lagi ratusan juta dan empat tahun lagi aku jadi milyuner. Kata mamaku aamiin aamiin dan ayahku cuman ketawa aja. _-‘

Yah begitulah.Karena masih jomblo paling jauh tahun ini liburannya ke Sampit. Kalo udah nikah tahun depan atau tahun depannya lagi baru jalan-jalannya kemana-mana. Targetnya ke Samarinda ke tempat om, Balikpapan kerumah de Una, Pontianak ketemu ama Mba Des and Mba Rara mau rujakan, ke Lhoksumawe ketemu ama Ummu A’inal ketemu ama si kembar Putri & Dewi, jadi inget Fitri rahimahullaah. Dulu sering telfon conferens rame, ama Puti, mba Des, umi ina, Fitri.. “((

Semoga kita semua dikumpulkan di tempat yang terbaik dg keadaan yg lebih baik. Aamiin. *Tisyu mana tisyu*

Maxifeel, Belini, dan Sergio


Maxifeel, Belini, dan Sergio. Kain apa coba? Ini kain bahan celana impor dari lu~neg. Kecuali sergio keknya. Dan nyarinya itu subhanallaah syusyah abisss. Maxifeel udah dicari keliling-keliling pasar baru cuman nemu satu, trus trus trus belinya musti satu tol. Haah, lemes.

Karena ini atas perintah ayahanda akhirnya aku memutuskan utk keliling satu putaran lagi, Turun eskalator ternyata blok toko pakaian jadi, trus naik lagi muter lagi sampe lost direction. Hah, aku ada disebelah mana ini hah kok gak ada toko voguenya. Dan jalan satu-satunya untuk menemukan jalan keluar adalah dgn nyari toko vogue. tau toko vogue tau jalan keluar. haghay.

Mulai lah mengenal kain bahan buat celana, Pas tanya bahan lain yang dibikin dari wol made in italy, bagussss banget. Harganya a-da-lah 200rb. Ini ada yang lebih murah, kata bapaknya. Mmm, lumayan bagus jg kainnya. Brapa pak? 95rb. Eeerrr… *Ngacir.

Aku curiga kain Maxifeel yang kata penjahit celana langganan ayahku harganya 68rb di Palangka Raya ini bahannya semi wol deh. Sayang banget ga bisa megang kain maxifeel. Tapi yang bahan Harry Kingston semi wol jg udah bagus kok harganya 55rb/m, tapi ada corak-coraknya gitu jadi gimana gitu. Kalo belini harganya mirip2 Harry tapi bukan wol tapi high twist. Sama kayak sergio juga twist dan kainnya kayak berat banget gitu dipakek.  Tapi ga tau ding.  Pusing sayah.

Halo-Halo Bandung


Assalamu’alaykum ceman-cemanku. Halo hay Bandung. Aku lupa kapan berangkat ke Madiun yang jelas Alhamdulillaah sekarang aku dah di Bandung..Hooooorayyy.

Internet tidak lagi lemot, tapi makan & tinggal menjadi berbayar. _-‘

Daaaaan… kemarin pas udah ampe stasiun tu keretanya telat 5 jam. Jadi sempet makan dulu disertai insiden mba ana nangis dulu tapi masih bisa ketawa, trus 5 menit kemudian mba indi ikut-ikutan nangis sambil ngetawain mba ana. _-‘ ga-je-las. Ternyata gara-garanya aku disodorin dua mangkok cabe. ____-‘ eeerrr…

Jalan-jalan dulu, pulang dulu, bobo dulu, pake herosin dulu

Trus aku pulang duluan, ayahku mampir dulu, trus pulang dan beliin roti, kacang atom, dan air minum buat di kereta. Ahhaaa.. Tak lupa diem-diem masukin teh gelas yang banyak ke plastik bekelku. YHeey..

Jam 8 ke stasiun di anter om. Karena penyakitnya ayahku adalah n.g.a.n.t.u.k. Sama kan kayak akuhh. ^^’Tapi bedanya ayahku kena penyakit imsomnia, nanti jam 11nya bangun sampe pagiiiii gaaakk bisa bobo lagih. _-‘ Aku udah berusaha merefleksi titik imsomnia tapi malah tanganku yang lechet. Aku lupa kalo ayahku petani jadi musti pake alat bantu. Well coba pake pensil yang belum diraut. Lumayan lah.

Akhirnya brancus ke kereta jam 8. Nunggu 1.5 jam akhirnya kereta baru dateng. Karena telat keretanya jadi aku dikasih makan nasi kotak & minum. Keretanya berangkat dan selama dikereta perasaan sudah terganggu ama jalan kereta yang ga stabil.

Takut kenapa-kenapa trus akhirnya berdo’a, keretanya bener-bener sepiiiii bngetttt. Satu gerbong entah cuma diisi sekitar 10 orang lah. Satu raw di deretanku dan dihadapanku kosong jadi aku bisa tidur di satu raw kursi dgn leluasah. Yheeeah.

Perjalanan bener-bener gak berasa. Nyenyak deh bobonya. Tapi for about at jam 7 udah gak bisa tidur. Bentar lagi pasti ampe kircon. Tiba-tiba aja bapak-bapak tua di raw 11 kejang-kejang, trus ditidurkan tanpa bantal dipakein kaus kaki. Sekitar satu jam kemudian ada mbak-mbak yang bantu mijat2 kakinya si bapak tua. Dibuka kaus kaki, pucettt banget.

Lima belas kemudian tangannya si bapak tua juga jadi pucet. Yaa Allaah. Akhirnya ambulance dateng, barang-barang diturunin, bapak tua ditandu dan semua masuk ke ambulance. Kata mbak-mbak yang buka kaus kaki si bapak tadi, dingiin bangettt cenah. Mungkin udah sampe tangannya, kalo jantungnya dipacu pake alat mgkn masih bisa ketolong. Yaa Allaah semua bapak tua itu segera sadar. Aamiin. Dan gak tau kabar sekarang gimana. Duh sedih banget.

Trus kereta pun sampe di Kircon, aku langsung beli tiket KRD lanjuts ke Bandung, beli kain dan mengirim-ngirim paket. Trus cus ke kosan Twitaa ternyatah dia ke JKT. Yowis jomblo deh di kamar sendirian. Olraitt, masih lanjuts kirim2 paket lagieh.

Kalo udah ampe bandung tuh bawaannya pingin punya rumah & mobil sendiri. Oiya aku punya ide buat nabung dgn cara pake beberapa amplop coklat ukuran sedang, trus di atasnya ditulisin targetnya. Misalnya 140jt untuk ayah dan ibu naik haji, trus amplop yang lain ditulis 350jt Freed White, dan seterusnya..

Kemarin aku pamerin tiga amplopku ke ayahku, mskdnya biar diaamiinin, trus diliat ama mba Ana, mba Ana lgsg teriak haahh ini uangnya 3jt? Padahal amplopnya doang yang tulisannya 3jt Samsung Tab 7″. Pas dikeluarin uangnya goceng-goceng. Hahahayyy.

Perjanjiannya uang yang udah masuk amplop gak bisa diambil, tapi kalo terpaksa ngambil musti dibalikin. Gitu. Trus adekku beli ikut-ikutan beli amplop coklat juga. Ada temen kelasnya yang minta amplop coklatnya, trus ada yang minta lagi dan akhirnya dia nanya, “Ini buat apa?”. Kata adikku, “Buat Nabung”. Akhirnya ada yang minta amplop lagi, dan semacam nenek-nenek memberi petuah pas ada orang yang minta amplop coklat dia selalu bilang, “Ini, buat nabung ya..” _-‘

Lumayan suka ama ide ini, jadi nabung di atm juga ga efektif lagi la wong atmnya buat pengadaan barang. hau hau. Udah yaaa, saatnya bobobo.

Today is WONDERFULL


Best day is today. Alhamdulillaah…
Perjalanan yang sama tapi penuh kejadian luar biasa.

Dari rumah aku udah packing jilbab buat dikirim ke Ummu Farhan. Plan A paket mau dikirim via JNE blakang pasar baru. Dan pas nyampe sana ternyata ga-bi-sa dengan alasan ga punya kertas resi. Well. O-kay lanjut blanja bahan dkk.

Passss abis tarik tunai, lagi jalan ke toko furing ada ummahat pakai cadar turun dari motor, nyebrang, dan nyamperin.
“Uuuuukh..”
Siapa yahh…masih dari kejauhan gak ngenalin. “Hayoo siapa..?!” dan aku masih loading.
Pas udah deketttt aaaaak Ummuuu Farhaaannn. Aaaaa…. langsung ngeluarin paket buat Ummu farhan. Hehehe..gak jadi dikirim, tapi langsung dikasih ke penerimanya langsung. Hohoho…

Perjalanan pulang aku ketemu sama mbak-mbak. Ini jarang aku suka kenalaan ama orang-orang di kereta. Tapi ini beda, mbak ini melemparkan senyumnya dan hatiku seketika menangkapnya. Ahahahaaay…
namanya teh ***, tinggal di Dago. Daaaaaaaaaaaaan….
“Abis darimana?” tanyanya.
“Pasar baru, teh. Blanja kainn”
“Buat dijual? Jualan apa emang?”
“Yapp. Aku produksi gamis dan jilbab.”
“Oh ya? Aku punya toko di dago sana, mungkin nanti sy bisa ikut bantu masarin”
Oooowh, langsung excited and gak pake lama mbaknya langsung ngasih nohpnya..

Pertemuan yg udah diatur ama Allaah. Mbak itu mau ke Cimohay ke kondangan sodaranya.