Best day is today. Alhamdulillaah…
Perjalanan yang sama tapi penuh kejadian luar biasa.

Dari rumah aku udah packing jilbab buat dikirim ke Ummu Farhan. Plan A paket mau dikirim via JNE blakang pasar baru. Dan pas nyampe sana ternyata ga-bi-sa dengan alasan ga punya kertas resi. Well. O-kay lanjut blanja bahan dkk.

Passss abis tarik tunai, lagi jalan ke toko furing ada ummahat pakai cadar turun dari motor, nyebrang, dan nyamperin.
“Uuuuukh..”
Siapa yahh…masih dari kejauhan gak ngenalin. “Hayoo siapa..?!” dan aku masih loading.
Pas udah deketttt aaaaak Ummuuu Farhaaannn. Aaaaa…. langsung ngeluarin paket buat Ummu farhan. Hehehe..gak jadi dikirim, tapi langsung dikasih ke penerimanya langsung. Hohoho…

Perjalanan pulang aku ketemu sama mbak-mbak. Ini jarang aku suka kenalaan ama orang-orang di kereta. Tapi ini beda, mbak ini melemparkan senyumnya dan hatiku seketika menangkapnya. Ahahahaaay…
namanya teh ***, tinggal di Dago. Daaaaaaaaaaaaan….
“Abis darimana?” tanyanya.
“Pasar baru, teh. Blanja kainn”
“Buat dijual? Jualan apa emang?”
“Yapp. Aku produksi gamis dan jilbab.”
“Oh ya? Aku punya toko di dago sana, mungkin nanti sy bisa ikut bantu masarin”
Oooowh, langsung excited and gak pake lama mbaknya langsung ngasih nohpnya..

Pertemuan yg udah diatur ama Allaah. Mbak itu mau ke Cimohay ke kondangan sodaranya.