Assalamu’alaykum ceman-cemanku. Halo hay Bandung. Aku lupa kapan berangkat ke Madiun yang jelas Alhamdulillaah sekarang aku dah di Bandung..Hooooorayyy.

Internet tidak lagi lemot, tapi makan & tinggal menjadi berbayar. _-‘

Daaaaan… kemarin pas udah ampe stasiun tu keretanya telat 5 jam. Jadi sempet makan dulu disertai insiden mba ana nangis dulu tapi masih bisa ketawa, trus 5 menit kemudian mba indi ikut-ikutan nangis sambil ngetawain mba ana. _-‘ ga-je-las. Ternyata gara-garanya aku disodorin dua mangkok cabe. ____-‘ eeerrr…

Jalan-jalan dulu, pulang dulu, bobo dulu, pake herosin dulu

Trus aku pulang duluan, ayahku mampir dulu, trus pulang dan beliin roti, kacang atom, dan air minum buat di kereta. Ahhaaa.. Tak lupa diem-diem masukin teh gelas yang banyak ke plastik bekelku. YHeey..

Jam 8 ke stasiun di anter om. Karena penyakitnya ayahku adalah n.g.a.n.t.u.k. Sama kan kayak akuhh. ^^’Tapi bedanya ayahku kena penyakit imsomnia, nanti jam 11nya bangun sampe pagiiiii gaaakk bisa bobo lagih. _-‘ Aku udah berusaha merefleksi titik imsomnia tapi malah tanganku yang lechet. Aku lupa kalo ayahku petani jadi musti pake alat bantu. Well coba pake pensil yang belum diraut. Lumayan lah.

Akhirnya brancus ke kereta jam 8. Nunggu 1.5 jam akhirnya kereta baru dateng. Karena telat keretanya jadi aku dikasih makan nasi kotak & minum. Keretanya berangkat dan selama dikereta perasaan sudah terganggu ama jalan kereta yang ga stabil.

Takut kenapa-kenapa trus akhirnya berdo’a, keretanya bener-bener sepiiiii bngetttt. Satu gerbong entah cuma diisi sekitar 10 orang lah. Satu raw di deretanku dan dihadapanku kosong jadi aku bisa tidur di satu raw kursi dgn leluasah. Yheeeah.

Perjalanan bener-bener gak berasa. Nyenyak deh bobonya. Tapi for about at jam 7 udah gak bisa tidur. Bentar lagi pasti ampe kircon. Tiba-tiba aja bapak-bapak tua di raw 11 kejang-kejang, trus ditidurkan tanpa bantal dipakein kaus kaki. Sekitar satu jam kemudian ada mbak-mbak yang bantu mijat2 kakinya si bapak tua. Dibuka kaus kaki, pucettt banget.

Lima belas kemudian tangannya si bapak tua juga jadi pucet. Yaa Allaah. Akhirnya ambulance dateng, barang-barang diturunin, bapak tua ditandu dan semua masuk ke ambulance. Kata mbak-mbak yang buka kaus kaki si bapak tadi, dingiin bangettt cenah. Mungkin udah sampe tangannya, kalo jantungnya dipacu pake alat mgkn masih bisa ketolong. Yaa Allaah semua bapak tua itu segera sadar. Aamiin. Dan gak tau kabar sekarang gimana. Duh sedih banget.

Trus kereta pun sampe di Kircon, aku langsung beli tiket KRD lanjuts ke Bandung, beli kain dan mengirim-ngirim paket. Trus cus ke kosan Twitaa ternyatah dia ke JKT. Yowis jomblo deh di kamar sendirian. Olraitt, masih lanjuts kirim2 paket lagieh.

Kalo udah ampe bandung tuh bawaannya pingin punya rumah & mobil sendiri. Oiya aku punya ide buat nabung dgn cara pake beberapa amplop coklat ukuran sedang, trus di atasnya ditulisin targetnya. Misalnya 140jt untuk ayah dan ibu naik haji, trus amplop yang lain ditulis 350jt Freed White, dan seterusnya..

Kemarin aku pamerin tiga amplopku ke ayahku, mskdnya biar diaamiinin, trus diliat ama mba Ana, mba Ana lgsg teriak haahh ini uangnya 3jt? Padahal amplopnya doang yang tulisannya 3jt Samsung Tab 7″. Pas dikeluarin uangnya goceng-goceng. Hahahayyy.

Perjanjiannya uang yang udah masuk amplop gak bisa diambil, tapi kalo terpaksa ngambil musti dibalikin. Gitu. Trus adekku beli ikut-ikutan beli amplop coklat juga. Ada temen kelasnya yang minta amplop coklatnya, trus ada yang minta lagi dan akhirnya dia nanya, “Ini buat apa?”. Kata adikku, “Buat Nabung”. Akhirnya ada yang minta amplop lagi, dan semacam nenek-nenek memberi petuah pas ada orang yang minta amplop coklat dia selalu bilang, “Ini, buat nabung ya..” _-‘

Lumayan suka ama ide ini, jadi nabung di atm juga ga efektif lagi la wong atmnya buat pengadaan barang. hau hau. Udah yaaa, saatnya bobobo.