Maxifeel, Belini, dan Sergio. Kain apa coba? Ini kain bahan celana impor dari lu~neg. Kecuali sergio keknya. Dan nyarinya itu subhanallaah syusyah abisss. Maxifeel udah dicari keliling-keliling pasar baru cuman nemu satu, trus trus trus belinya musti satu tol. Haah, lemes.

Karena ini atas perintah ayahanda akhirnya aku memutuskan utk keliling satu putaran lagi, Turun eskalator ternyata blok toko pakaian jadi, trus naik lagi muter lagi sampe lost direction. Hah, aku ada disebelah mana ini hah kok gak ada toko voguenya. Dan jalan satu-satunya untuk menemukan jalan keluar adalah dgn nyari toko vogue. tau toko vogue tau jalan keluar. haghay.

Mulai lah mengenal kain bahan buat celana, Pas tanya bahan lain yang dibikin dari wol made in italy, bagussss banget. Harganya a-da-lah 200rb. Ini ada yang lebih murah, kata bapaknya. Mmm, lumayan bagus jg kainnya. Brapa pak? 95rb. Eeerrr… *Ngacir.

Aku curiga kain Maxifeel yang kata penjahit celana langganan ayahku harganya 68rb di Palangka Raya ini bahannya semi wol deh. Sayang banget ga bisa megang kain maxifeel. Tapi yang bahan Harry Kingston semi wol jg udah bagus kok harganya 55rb/m, tapi ada corak-coraknya gitu jadi gimana gitu. Kalo belini harganya mirip2 Harry tapi bukan wol tapi high twist. Sama kayak sergio juga twist dan kainnya kayak berat banget gitu dipakek.  Tapi ga tau ding.  Pusing sayah.