Tadi malem aku ngrukut turut lemari nyari korek. Eh ga sengaja nemu buku nikah tapi ga ada tulisan utk suami atau istri. Penasaran kubuka ternyata ini buku nikahnya mbah aku. Mungkin dulu buku nikahnya satu utk berdua.

Tulisannya masih pake ejaan lama ~> “…Pergaulilah isterimu dengan tjara jang baik”. Swiiit swiitt… Menurut pencatatannya beliau nikah tanggal 24 Syawal 1391 H atau tgl 12 12 1971. Awww swiiittt di bulan Syawwal kayak Rasulullaah dan ‘Aisyah.

Gitulah jodoh, mungkin dulu nenek jg menunggu datangnya jodoh, memantaskan diri dan datanglah kakek meminang nenek. Sekarang nenek udah gak ada, tapi kenangan masa lalu dibenak kakek masih ada.

Sekarang kakek sendiri. Semoga kakek panjang umur mendampingi anak-anaknya yg telah dewasa membingkai cinta dan cucu-cucunya yang kiri tengah menunggu, memantaskan diri, seperti nenek masa muda dulu, dan mendapatkan jodohnya yang terbaik. Aamiin. Diluar rumah gerimis, di dlm rumah jg.

Semua akan ada masanya, tinggal ikhtiar dan doanya. Yes, u’ll get urs.