Kemarin, pulang dari pos jalan dikit ke otista. Pengennya langsung naik angkot pulang  tapi ga jadi, abis angkotnya lama. Jadi jalan geje dulu lewat dalem kaum, trus belok ke kepatihan trus ketemu otista lagi. Lanjut jalan geje _- Dasar Geje.

Biar geje juga, bener deh, Allah ga mensia-siakan hamba yg berharap padaNya. Trus. Pas lewat dalem kaum, ada pengemis yg dari jaman bahela udah mangkal di trotoar jalan situ. Kemarin dia diem, ga mainin musiknya. Tumben.

Aku jalan makin deket. Dia masih diem.  Aku gak terlalu merhatiin. Posisi pengemisnya diem trus badannya agak condong ke kanan. Trus aku jalan udah agak lewat dikit dari pengemisnya, ada mas-mas depanku yg jalannya lambat ngeliatin pengemisnya dg pandangan yg gak balik-balik.  Kenapa sih.. Aku penasaran dan aku ikutan nengok ke arah pengemisnya. Ternyata kalo diliat dari sisi kanan, si pengemisnya lagi nerima telpon. _-” Beuh. Itu hp dia ama hpku bagusan hp dia, warnanya ungu, ada kameranya lagi. “(( Yang sabar ya nak, hidup itu memang sulit.

Jadi inget pas dulu ktemu pengemis depan atm kampus ama Siti. Dulu ada emak-emak ngemis, dia pake kain dibebatkan dikepalanya, sampe gak kliatan mukanya, trus dia nunduk sambil bawa wadah trus duduk diem aja. Siti iseng banget ngintip muka si pengemissnya. Trus dia bilang, “Dia punya kalung tuh, aku aja gak punya”. _-