Ada yg kuncluk-kucluk duduk disebelahku trus curhat trus bilang, “Sebenernya aku pernah sakit jiwa”. Rada kaget kok bilangnya gitu.

Gangguan jiwa atau kelainan mental itu macem-macem. Ada yg ringan ada yg  parah. Pemicunya ada yg karena cacat mental dari lahir, karena ada kerusakan bagian otak, dan krn kondisi kejiwaan. Gitu.

Klo susah tidur, gugup, murung, cemas, khawatir juga termasuk gangguan jiwa tp ringan banget dan masih wajar lah.

Nah ada yg sedang. Jadi kayak setengah sadar gitu. Inget apa yg dikerjain tapi ga bisa kontrol diri gitu.

Nah itu si Bunga (bukan nama sebenarnya .red) itu dia bilang dia masuk ke golongan ringan, cz masih banyak sadarnya. Masih bisa kerja.

Dia bilang dia inget klo dia lg kumat. Tapi ga bisa kontrol diri. Katanya sih keturunan. Tapi menurutku ini bukan keturunan. Tapi klo diliat dari ceritanya, kayaknya ini krn kondisi psikisnya yg sering ngerasa kesepian, tertutup, dan sedih.

Dan alhamdulillah dia tau, klo penyakitnya ini bisa disembuhkan dg belajar ilmu agama. YEAH RIGHT!

Emang gitu lah ceman-ceman. Orang yg belajar ilmu agama dg benar insyaa Allaah ga akan kena penyakit gangguan jiwa. Krn Allaah itu SUMBER KEKUATAN. Jadi, ketika ketika kita mencari kekuatan, maka mendekatlah kpd Allaah. Jgn ke dukun.

Dan bagian yg paling menguatkan adlh wkt belajat tt BAB TAUHID.

Don’t excuse please. Belajar agama itu penting. Pelan² kita mulai dari baca majalah jg gpp.

Setiap kita itu juga berproses.

Ngajarin orang lain juga butuh kesabaran. Seperti orang lain yg juga sabar sampai kita mencapai hidayah seperti sekarang.

Alhamdulillaahiladzi bini’matihi tatimmusholihaat..