Nih yg dialamin dede kmrn susah BAB. Ya pantes blm waktunya makan.

——–*

Bunda : “Aduh… dedenya kok nangis terus ya? Disusui sudah, dikasih minyak telon sudah di gendong juga sudah kok masih nangis terus ya? Kenapa ya? Apa dedenya laper?”.
Mertua : “ dedenya pasti kelaperan.. udah dikasih makan aja nduk..itu tadi pagi ibu belikan pisang”
Bunda : ”Apa nda berbahaya tuh bu ?”
Mertua : ”Walah.. nda apa apa wong jaman dulu aja bayi umur 1 bulan sudah dikasih pisang, ya besar aja sehat aja nda ada masalah”

Eitsss… tunggu dulu bun… dedenya udah cukup belum usianya untuk
menerima MPASI (Makanan Pendamping ASI).

Hati-hati ya bun, jangan terlalu cepat mengambil keputusan untuk memberikan MPASI pada bayi.Karena pemberian MPASI yang terlalu cepat dapat berakibat tidak baik buat bayi. Adapun akibat yang dapat timbul bila terlalu cepat memberikan MPASI pada bayi :
1. Dapat Menyebabkan Diare atau susah BAB. Karena bayi yang usianya masih dibawah 6 bulan usus usus nya belum siap untuk mengolah makanan, dia hanya bisa untuk mencerna ASI.
2. Obesitas merupakan dampak jangka panjang dari pemberian MPASI terlalu dini, karena pola makan yang tidak sesuai dengan  tubuh bayi dan bayi akan terbiasa dengan makan banyak atau berlebihan.
3. Kram Usus, karena usus yang belum siap untuk mencerna makanan dipaksa untuk mengolah MPASI.
4. Alergi Makanan. Resiko terjadinya alergi lebih besar karena sistem kekebalan usus bayi yang belum matang.

Jadi sabar ya bun.. jangan buru memberikan MPASI pada bayi  anda. Klo bayi sering menangis bunda harus cermat memperhatikan keseharian bayi, kira kira apa yang membuat dia menangis, apakah dia mengantuk? Sakit perut? Kehausan? Atau merasa tidak sehat.
Jadi jangan beranggapan bahwa bayi yang sering menangis itu minta diberi makan.

Semoga manfaat bun.

Sumber Ida