Pas buka kaskus ngliat trending thread di kaskus tentang hutan di Kalimantan rasanya sedih banget.

Di Kota waringin pun hutan yg di babat buat sawit. Tahunan lalu rame penebangan liar dan baru beberapa tahun lalu kawaaan hutan di deket kawasan aku dah di tutup. Mungkin jg banyak kawasan lain yg jg ditutup. Dan sekarang banyak invstor yg tanam modal di sawit. Babat hutan lagi deh.

Pernah liat salah satu tawaran invest ke perkebunan sawit di fjb kampus. Hiks. My luvly forest.

Di saat yg lain ada warga negara asing datang ke Kalimantan Tengah but sorry I’m forget his name. Dia menyelamatkan habitat hewan Cihuahua -if I haven’t mistake- trus dia galang dana buat membebaskan beberapa ratus hektar hutan buat habitat binatang ini. Dia juga minta orang yg piara hewan ini utk menyerahkan ke panangkaran buat di lepas lagi ke alam liar.

Kawasan di dekat tempat tinggal ayah sy disana juga lumayan dah mulai abis pohonnya. Apalagi di Kalimantan kan gak padat penduduk. Jarak rumah satu ke yg lain bisa 5-10 meter. Satu desa paling cuma ada 7 jalur. Jadi klo liat ke depan rumah sekitar 1 km ke depan udah lapang banget, pohon tinggal 2-3 biji dan jarang-jarang. Trus gak ada emoll di sana.. *lah*

Trus kalo mau mudik ke Jawa rutenya jauuuuuh banget. Pernah ikut jalan ke Pagatan. Hiks. Jauuuuh banget. Makanya perjuangan orang hidup di Kalimantan itu luar biasa. Termasuk my mum. Kadang aku jadi nangis kalo inget pas masih kecil liat keadaan dulu serba sulit. Ternyata kata my mum & my pap jg suka nangis kalo inget pas tahun² dulu pas aku masih kecil. Suka sedih jg klo inget guru sd aku di Kalimantan. Gak bisa gak nangis klo cerita tt my Borneo. My fams smg panjang umur. Biar ada banyak waktu kami membalas semua kebaikan mrk. Aamiin.