Pagi ini diawali dengan drama seri mati listrik. Dah guling² di lantai hampir sejam belum juga nyala. Auch. Tugas kenegaraan jadi terbengkalai : belum nyuci, belum ngepel, belum masak. *fyuh* Akhir lompat ke rumah tetangga nanya listrik. Ternyata sama, jadi emang dari pln bukan ngejetrek. Ngariung deh jadinya. Disuguhin bonteng ama krupuk. Sehat deh cemilannya. ^^ Trus ibunya bilang,”Neng cantik deh knapa sih ditutup² gitu.”. Aduh si ibu made me salting, sugaring, melting, and guling-guling. *kaca mana kaca* Xixixixixi.

Ini pertama kalinya aku bener² duduk santai ama ibu² tetangga. Dan dah kayak emak² mau arisan. Hihi. Dan yak bicara tentang cadar selalu nyambung ke teroris. Iya bu, memang bener² ada orang yg ngajinya bagus, ibadahnya bagus, istrinya bercadar tapi pemahaman tentang jihad menyimpang. 

Akrab deh. Pas pamit pulang eh ada ibu tetangga satu lagi ngajak mampir. “Hayuk atuh mampir dulu” cenah. Yaudah akhirnya mampir dulu ke tempat tetangga. Ngobrol bentar kenalan ama anaknya. Cerita klo anaknya dah nikah ama orang Bandung trus mulai disuruh pakai krudung panjang, pakai gamis yg lurus² katanya. Ya bagus tu bu, kataku. Anaknya 2thn lebih muda dr aku. And she has been married. Aaakk.

Kepikiran deh pingin beli majalah buat tetanggakyu. Tapi apa ya yg ringan-ringan gitu. Kurang belom bisa ngomong sunda aja. _-“