Posts tagged ‘Ikhwan’

Angkot Story : Unexpected


Cerita selanjutnya ini lanjutan abis ketemuan ama teh Dini. Langsung cus naik angkot nyari gerai three, mau ngurus simcard yg ilang dari taun 2013 bersama hapenya. Ternyata masih aktip ampe sekarang. _- terlalu.

Nah pas di angkot tujuan ke jln Juanda. Ada ikhwan yg manggil-manggil. Krn aku ga ngerasa dipanggil, jalanan juga bising, jadi aku cuek aja.

Sampai mbak² yang gak dikenal di sebelahku nowel dan aku pun akhirnya nengok. Ya mbak?!. Tuh kata mbaknya sambil nunjuk mas² yg duduk di depan.

Ternyata tu ikhwan dari tadi manggil, ” Ukhti.. ukhti..” ke aku _-

Setelah aku nengok dia bilang lg “Ukhti.. afwan ukhti dari ma’had mana?”
“.. sy bukan dr ma’had..”  bingung jawabnya.
“Ukhti mau kemana?”
“Sy mau ke jl juanda”
Hening. Kirain udah gak ngomong apa-apa lagi.

Tiba-tiba tu ikhwan bilang:
“Melihat ukhti nuansa surgawi, semoga Allah memuliakanmu ukhti”.
“Aamiin..aamiin”, jawabku. Langsung diem. Mungkin itu ikhwan lagi semangat²nya belajar agama jadi semua orang disemangatinnya.

Aku khawatir dengan penilaian orang yg begitu sempurna padahal belum tentu aku lebih baik dari mereka. Allahul musta’an.

Naik angkot emang often meet the unexpected.

*Latepost* Ini adalah kejadian Ahad, 30 Maret 2014 yang telat diposting.

image

Ni dia sampai di gerai three Bandung. Waktu itu kesana hari ahad. Dan entah karena alasan apa gitu kata mbaknya, intinya ada masalah dan belum bisa di proses hari itu juga dan disuruh  balik dua hari kemudian.  Fyuh jauhnya itu lo,  jadi ampe sekarang blm diurus lagi _-‘.  Padahal sebelumnya aku abis dari BEC dan ngurus simcard simpati yang ilang. Gak nyampe setengah jam all is done. Goodjob.

Ikhwan, Please di tungguin nih..^^


Someday ago, pas lagi duduk-duduk santai, ada seorang cowok yg tiba-tiba dateng dan ngucapin salam, “Assalamu’alaykum” .
Wa’alaykumussalam
Apa kabar? 
Baik
Kapan nikah?
“………..(hening)”
Kalo ayahnya pulang, nanti sy lamaar ya. Mau gak sama aku?
“Gak mau!!
Hahahahahaa…. Abisnyaa dia gitu. SKSD.

Btw, aku kemarin dapet tips dari timelinenya Motty, katanya kalo ada yang nanya kapan nikah, jawab aja abis lebaran (entah lebaran kapan). Hihihihi…

Kasian jugak ama kawan-kawan aku yg sedang menanti cinta sejatinya. Aku jugaaaaak. Where is he? No one know. ><

Tiba-tiba aja, aku inget nih ama kakak-kakak senior akuh yg udah nikah duluan. Dia akhwat, berjilbab udah lumayan panjang lah dia terbina bgt, dia yang paling sering marah-marah kalo ada ikhwan masuk kosan. Xoxo

Trus sedang menjalani proses kenalan dengan seorang ikhwan yang insyaa Allaah shalih. Trus aku udah gak update beritanya gimana kelanjutannya. Trus suatu hari aku nemu FB akhwat itu masang berdua ama ikhwan. Yang bikin kaget pertama kali a-da-lah jeeeeng jeeeeng —–> jilbabnya yg menyusut..yang tadinya panjang  jadi sebatas leher agak kebawah dikit beberapa senti.

Trus aku tanya ke mbak-mbak yang seangkatan ama beliau, mungkin beliau yang ngikutin perjalanannya.
Kutanyain lah, “Mbak itu kenapa jilbab mbak Cantik itu makin pendek?
Suaminya gak ngijinin dia, dan juga dari dulu keluarga dia ga setuju jilbab dia panjang
“….(hening)”

Sayang banget, dengan kondisi keluarga gak mendukung pakai hijab syar’i. Sebenernya harapannya ada di calon suaminya yg shalih sebagai penguat, penyemangat, dan dan wah else? Tapi kenyataaannya…..
Bukannya dulu mau nikah ama mas Shalih itu?
Mas Shalihnya kelamaan sih, jadinya gak jadi, jadinya ama Mas yang sekarang itu..

Qodarullaah, memang sudah takdir Allaah buat Mbak Cantik itu menikah ama Mas itu, do’aku semoga Mbak Cantik bisa kembali mendapatkan hidayah Allaah Ta’ala.

Bisa ambil kesimpulan sendirilah. Terutama buat ikhwan. Akhwat itu lebih suka dengan kepastian. Kayak kasus mbak Sholihah yang sering galau, padahal udah ta’aruf. Yang bikin galau itu nunggu kepastian —> kapan TANGGAL pernikahannya <—-. Itu doooaaang..*&*^&R%%  Bukan masalah MAHAR apalagi BIAYA PERNIKAHANNYA. Bukan.

Aku cuman gak mau banget, seperti Mbak Cantik terulang, jangan sampai akhwat luluh ama ikhwan yang….. begitulah. Kasian akhwatnya. Akhwat bisa bersabar, tapi bukan berarti musti nungguin sampai bertahun-tahun gitu.

Untuk akhwat yang masih dalam masa penantian : Sabar ya, sayang. Akhwat yang baik untuk ikhwan yang baik. Akhwat yang sholehah untuk ikhwan yang sholih. Pendamping hidup bukan cuma urusan dunia, tapi ini masalah tentang bagaimana kita di akhirat kelak. Juga tentang bagaimana anak-anakmu kelak, ini masalah tanggung jawab. Kalo ikhwan yang sholih insyaa Allaah bisa banget diajak kerjasama untuk masalah ini, tapi kalo ikhwan yang…begitu… Gimana ya…

Ikhwan itu yg nantinya sebagai imam kita, Sholehah. Pilih yang bener-bener dia siap jadi imam kita dari segi ilmunya… Baiknya sih, jangan pakai ilmu “kira-kira…”

Dan kalo dia sholeh, siapin diri juga untuk dibimbingnya biar jadi sholehah tanpa kata NANTI dan TAPI. Karena kata NANTI dan TAPI itu hanya penghambat menuju proses sholehah. (Motty banget nih.. Hehehehe…)

And actually this all is notes for myself. Jangan tersinggung, jangan marah. Maafkan kalo ada kata-kata yang salah dan typo. Hohoho.
Kalo ada yang kurang tolong ditambahin dan kalo ada yang lebih tolong dibalikin. Hehe.
Btw, itu judulnya gimana gimana gitu ga sih? meni asa geleuh. Xixixi..

Try Drawing Manga


Kemarin join devianArt dan langsung belajar coret-coret buat manga. Ya ampun, newbie sekali. Di tengah grasak-grusuk ngerjain PA. Ada juga yang bisa buat mainan. *yhey*.

Please harap maklum kalo sangat sederhana, ini sangat newbie sekali yang buat.*sweat*

Akhawat

Maaf kalau banyak keganjilan yang terjadi. hohoho. Emang lah ya, gambarnya rada-rada aneh.

Ya asumsikan aja gambarnya bagus. Okay.

Jangan lupa kasih kripik pedas asem manisnya ya. ^^/

Maaf lagi ga ada matanya. *bingung* Kalo ada matanya khawatir kenapa-kenapa. ><
Klo ada matanya beneran bahaya. Bahaya. Bahaya banget.  Karena masuk kategori makhluk bernyawa. Takut dimarahin. Bukan manusia lagi tar ni yang marah. ‘(

Huaa… Yasudahlah.  Begitu saja. D

Oiya bisa kunjungi gallery manga saia. di Afifah Ghaisani. Makasi.

Huaaa… Nyasar Ke kosan Ikhwan


Awal Cerita : Nyari Kosan

Ba’da ta’lim… Aku nyari kos baru bareng mbak Ummu ‘Abdillah. Oke. Catch yiaw. Dapet !
But, but, but….Aku blm bawa uang. So, kita harus nurut perintah bapak itu berpetualang nyari notaries namanya Bu Nunung.
Nanti kamu keluar gang ini teruuuus, lalu belok kanan cari plang notaries namanya Nunung. Nanti ada nama saya disitu
“Nggak jauh kan pak?
Ah, berapa si umur kamu, saya aja masih suka jalan ke sana
Kesimpulannya nggak jauh. Oke. Leeeets goooo……!!! Read more…

Duhai Akhwat Facebooker, Renungkan ini…


Dari Sebuah Catatan

Akhwat Facebookers

Duhai akhwat yang kukagumi
Yang memiliki iman di hati

Dengarlah suara hati para lelaki
Sudahi menebar simpati
Hentikan bermanja pada kami Read more…