Posts tagged ‘milyuner’

My Partner, Where are you?


Kata mas J, kita jangan melulu bangga sama diri sendiri, sehebat apapun pekerjaan yang bisa kita selesaikan. Kita juga musti belajar buat menepuk bahu orang lain. Kerja gak akan selamanya bisa sendirian. Musti ada partner. Apalagi masa-masa ngerintis bisnis. Oh my.

Pusing hari ini gak ketulungan. Bener-bener perlu banget partner kerja yang banyak banget. Biar kerjaan cepet kelar. Terutama produksi ama keuangan. Euh. Tapi yang bener-bener bisa dipercaya banget. Itu yang susah nyarinya. Udah diajarin sih cara-caranya, tapi emang musti dilatih.

Malam ini aku buka pintu depan. Buat makan malem sama meong cantik, berdua. Yah masih berdua. Ada suara derum mobil, aku kira dia berenti di depan rumah, ternyata di rumah tetangga. Siapa sih yang mau dateng kesini. Gak ada. Haha kasian banget.

Besok musti gimana ni ya. Oh iya, besok hunting kain ama beli pernak-pernik jahit. Benang juga musti beli nih. Buat my new sewing machine. Trus kontak bagian produksi and kayaknya perlu hp satu lagi nih. Perlu kamera juga. Ah, banyak bener yang dibeli.

Kata mas J, bisnis ada omset level 10 juta, level 100jt, level 1 Milyar dst. Beda level tu beda lagi ilmunya, beda kualitas leadershipnya. kalo omset masih 10 jutaan masih bisa handle diri sendiri. Makin tinggi omset makin perlu karyawan dan pendelegasian.

Tetep semua level ada dan perlu ilmunya. Dan naik kelas itu ada ujiannya. Jadi lewatilah ujian demi ujian, biar naik kelas. Semangat dan pantang menyerah. Kalau kita menyerah, habislah sudah.

Advertisements

BIngung Pilih Sekolah? Begini Solusinya


Sekolah itu gak usah dibingungkan, yang penting itu kan dijalani. Iya tapi kan aku bingung mau sekolah dimana? ><‘ Huwaaa… Tenang, tenang, semua pasti ada solusinya..Begini solusinya, mudah-mudahan bisa jadi pelajaran buat yang lain yang lagi bingung sekolah.

Adekku yang ketiga bingung mau sekolah SMA atau SMK. Mau sekolah SMK tapi jurusannya servis motor, teknik bangunan. Huwaa kan cewek, yg bener ajah. Gak ada salahnya sih, cuman masalah minat aja yg gak ada. Mau sekolah SMA udah gak minat lagi. Bagus sih adek eike yg ini ga mau sekolah SMA, bagus..bagus.. 

SMK selama ini yg dipandang rendah itu sebenernya yang lebih siap untuk terjun di lapangan kerja. Bukan masalah kuat apa gak kuat biaya untuk sekolah di SMA. Tapi masalah kurikulum, SMA itu memang dipersiapkan untuk lanjut ke perguruan tinggi. Jadi masih kelas satu juga udah lembur, pulang sekolah jam lima sore buat mempersiapkan lebih dini UAS. beuuuhh. 

Kalo SMK jelas lebih banyak praktikumnya karena SMK lebih dipersiapkan untuk terjun dunia kerja, meski gak menutup kemungkinan juga mau lanjut kuliah.

Jadi seneng aja kalo adekku mau sekolah SMK dan sekarang lagi aku tugaskan untuk survey kurikulum ke SMK yang ada jurusan tata busana. Xixixixi… Dia lagi aku persiapkan buat jadi penjahit profesional dan mama aku sih terserah-terserah ajah. yeyeah..Dan beruntungnya adek aku penurut sekaleeh. ALhamdulillaah.

Trus lanjut ke adek aku yang satu lagi yang bingung mau lanjut kuliah. Beuhhh, lama-lama aku buka jasa konsultan untuk anak-anak yang bingung pilih sekolah. Hohoho. 

Adekku yang kedua ini diwajibkan oleh ayah untuk kuliah di IKIP dengan alasan agar bisa menjadi guru. Tapi masalahnya adekku gak mau jadi guru, tapi adekku ini tipe sangat penurut sekali, jadi dia mau mau aja. Tuh kan nurut. Hehe..Padahal adekku itu pinginnya kerja di kantor. Maksudnya di kantor sendiri. Hihihi. 

Selain tipe sangat penurut sekali, adekku ini juga tipe bingung. Dikit-dikit bingung dikit-dikit bingung.. Saking bingungnya, mau makan aja bingung. Hehehe. Engga ding, maksudnya bingung pilih jurusan kuliah. Lalu setelah dilihat dicermati dan diperhatikan jurusan di ikip itu ada Sains, Bahasa, Pendidikan, dan IPS. Lalu aku cek ada satu yang bling-bling yaitu jurusan akuntansi. Beueueuh, itu jurusan yang sangat core sekali dalam suatu perusahaan. 

Trus akhirnya adek aku setuju mau pilih jurusan Akuntansi. Tuh kan, sebenernya gak ada yang dibingungkan kalo ada tujuannya. Aku punya rencana untuk bikin bisnis keluarga. Tau kan bisnisnya apa? Hihihihi. Ternyata gak usah jauh-jauh cari orang, cukup gaet teman-teman atau saudara terdekat kamu. Dan buka lapangan kerja. Yah, itu lah mimpi aku. Dan aku ingin membangun daerah aku yang di Jawa dan di Kalimantan. Aku ingin daerah aku itu jadi kawasan potensial. Lah, jadi mimpinya kemana-mana.

Kembali ke judulnya, jadi jangan bingung mau sekolah SMA atau SMK, mau kuliah apa engga. Pendidikan formal itu bukan penentu sukses tidaknya kamu, tapi kamu sendiri yg menentukan mau jadi orang sukses apa enggak.  Santai saja, apalagi kalau orangtua itu sedang sulit keuangannya, jangan memaksakan diri. Bahkan kalau gak mau sekolah juga gak apa-apa, belajar itu gak harus di pendidikan formal teman-teman. Jangan malu juga kalo gak kuliah, banyak orang kuliah yang jadi pengangguran contohnya saya ini. Hoho. 

Tapi gak sekolah jangan jadi alasan buat meminta-minta, ngamen, dsb. Jadilah orang yang kreatif, mau berusaha. Misalnya jadi penulis, penjahit, bisa menjual pakaian muslimah, bisa juga jual herbal, jual buku, kerajinan flanel, bikin sesuatu yang unik dan menjual. Penjual kripik dan tukang lele aja bisa jadi milyuner. Mumpung usia masih muda, yuk mulai belajar dari sekarang, Bikin orang tua bangga dengan sukses usia muda. Semangaattt….. ^^