Archive for May, 2014

Long Life Learning


Kemarin waktu berangkat  blanja ke pasar baru, di mobil angkot ketemu ibu2 yg seusia abi. Suaminya sdh meninggal dan anaknya satu laki2 28tahun jomblo.  Berawal dari liat tukang sapu yang dateng dari Jawa Tengah buat jual sapu ke Cimahi kita jadi cerita2…

Blio guru. Sama kayak ortu. Yg salut blio adalah single parent and single fighter. Anaknya lanjut kuliah jd kos jauh dan the problem is belum mandiri & masih minta uang dg org tua.

Karena blio org tua jd aku  merefleksikan itu adlh org tua aku juga pasti ada harapan yg krg lebih sama. Org tua selamanya adlh org tua yg gak pernah berhenti mikirin anaknya. Saking cintanya.

Org tua pingin anaknya mandiri bukan mau minta. Apalagi anaknya laki2. Pasti pandangannya jauh kedepan.

Aku juga lagi mulai ngajari adek2 jualan. Terserah mrk jualan apa. Diajari teknik2nya aja. Harapannya 4thn kdepan wktu adekku lulus. Dia bs kerja diperusahaan aku. *aamiiin*. Mami pensiun juga nti jadi ada kerjaan juga. Jadi pengawas karyawan perusahaan. :v

Kata mas J jangan bangga bisa menepuk bahu sendiri. Harus berani mulai menepuk bahu orang lain. Cari orang yg terbaik & klo suatu hari ditipu ya gapapa. Itu vitaminnya pengusaha. :”

Trus ketemu forum di kaskus. Disitu ada penjual mainan. Harganya murah 12-20ribuan. Tapi dia mainnya udah quantity. Dia bisa jual ±8000an pcs/bln. Jadi dia & istrinya udah bisa dpt gaji bersih ± 20juta /bln & gaji bbrp org karyawan. Dan di forum itu dia bilang bhw saya 7tahun yg lalu sama dgn tmn2 yg sdg merintis bisnis saat ini & bersaing dg supplier lebih besar. Pesaing yg lebih besar jelas bikin minder & mundur. Tp klo dijalanin terus bisa2 aja ko.

Kayak nasihat ibu yg kmrn ktemu di angkot. Terus belajar dan jika ketemu masalah coba bertahan. Jangan pernah berhenti. . Iya betul banget tu. (Y). Klo kita berhenti, berarti kita berhenti dari sukses & menyerah pada kegagalan. ^^/

————————

Adekku pernah nanya  Usaha apa ya yg tahan jangka panjang. Kataku usaha yang dimulai. Singkat padat & jelas. Iya lah klo ga dimulai-mulai, gimana mau bertahan jangka panjang. :”

Jadilah kita long life learner yg terus belajar dimanapun dg siapapun. Krn belajar tak kenal henti.

Advertisements

Tentang Bahagia


Dalam menjalani hidup. Kadang kita merasa jenuh. Kadang merasa bahwa hidup kita begitu sulit dibandingkan jika kita melihat orang lain. Padahal belum tentu. Coba sesekali kita ‘berjalan keluar’ dari diri kita. Kita melihat diri kita dari sudut pandang kita sebagai orang lain. Banyak hal yang bisa kita syukuri. Hidup kita begitu nikmat. Hidup kita itu banyak kemudahan. Yang belum tentu orang lain itu bisa merasakan yang sama.

Setiap kita sudah Allah beri kekurangan & kelebihan masing². Semuanya untuk mengajari kita tentang arti sebuah kata. Syukur.

Pandang diri kita.
Pandang apa yang kita punya. Belumkah belumkah itu membuat kita merasa cukup bahagia?
Bahagia memang hanya milik mereka yg bersyukur dengan kekurangannya.

Membanding-bandingkan diri dengan orang yang lebih bersinar, akan membuat kita semakin redup. (Bang Alit)

Seperti cara kita yang selalu membandingkan diri dgn orang yang ‘terlihat’ punya segalanya, membuat diri kita semakin tak punyai apa-apa..

Hidup adalah bahagia.
Bahagia adalah kamu.
Kamu adalah alasan
Untuk dirimu bisa memahami arti bahagia..
Dan tentang mereka
Ayahmu..
Ibumu..
Sahabatmu..
Dan mungkin seseorang yang jauh,
Atau mungkin juga sudah dekat..
Yang akan membagi hidupnya bersamamu.

Sesekali kita perlu pergi ke tempat yang sunyi. Untuk mengadu tentang hati. Berbisik pada Pemilik Cinta.

Mungkin kita masih perlu sekali lagi mengoreksi tentang artinya bahagia.

Angkot Story : Unexpected


Cerita selanjutnya ini lanjutan abis ketemuan ama teh Dini. Langsung cus naik angkot nyari gerai three, mau ngurus simcard yg ilang dari taun 2013 bersama hapenya. Ternyata masih aktip ampe sekarang. _- terlalu.

Nah pas di angkot tujuan ke jln Juanda. Ada ikhwan yg manggil-manggil. Krn aku ga ngerasa dipanggil, jalanan juga bising, jadi aku cuek aja.

Sampai mbak² yang gak dikenal di sebelahku nowel dan aku pun akhirnya nengok. Ya mbak?!. Tuh kata mbaknya sambil nunjuk mas² yg duduk di depan.

Ternyata tu ikhwan dari tadi manggil, ” Ukhti.. ukhti..” ke aku _-

Setelah aku nengok dia bilang lg “Ukhti.. afwan ukhti dari ma’had mana?”
“.. sy bukan dr ma’had..”  bingung jawabnya.
“Ukhti mau kemana?”
“Sy mau ke jl juanda”
Hening. Kirain udah gak ngomong apa-apa lagi.

Tiba-tiba tu ikhwan bilang:
“Melihat ukhti nuansa surgawi, semoga Allah memuliakanmu ukhti”.
“Aamiin..aamiin”, jawabku. Langsung diem. Mungkin itu ikhwan lagi semangat²nya belajar agama jadi semua orang disemangatinnya.

Aku khawatir dengan penilaian orang yg begitu sempurna padahal belum tentu aku lebih baik dari mereka. Allahul musta’an.

Naik angkot emang often meet the unexpected.

*Latepost* Ini adalah kejadian Ahad, 30 Maret 2014 yang telat diposting.

image

Ni dia sampai di gerai three Bandung. Waktu itu kesana hari ahad. Dan entah karena alasan apa gitu kata mbaknya, intinya ada masalah dan belum bisa di proses hari itu juga dan disuruh  balik dua hari kemudian.  Fyuh jauhnya itu lo,  jadi ampe sekarang blm diurus lagi _-‘.  Padahal sebelumnya aku abis dari BEC dan ngurus simcard simpati yang ilang. Gak nyampe setengah jam all is done. Goodjob.

Eat Out in Niqab


Rindu itu terkadang tak tertahankan. Pertemuan yang begitu singkat tapi rindu sedikit udah terobati. Bulan lalu bisa ketemuan ama mba Dini dari Subang trus kita makan bareng di ampera.

image

Makan~makan

Waktu awal pakai niqab ada rasa macam gak bisa lah mau makan diluar. Jadi seringnya bungkus, bawa pulang, dan makan dirumah. Pas coba pertama kali makan diluar with niqab, bisa juga ternyata. Nah ini kedua kali makan diluar dan pakai niqab. Menunya yang agak berkuah. Cekikian ama teh Dini. Teh, ini makannya gimana ini. Tapi akhirnya bisa nemu trik makan yang pas dan nyaman. Piringnya taruk di bawah niqab tinggal suap tanpa buka tutup niqab. tapi minusnya yang dimakan jadi gak kliatan. _- masuk piring utuh pas digeser kluar niqab. Amblas sudah makanannnya. Xixixixi

Atau cari meja makan yg mepet tembok, jadi makannya bisa dengan menyingkap salah satu sisi niqab yang dket tembok. Very easy, right?

Yhay. Practice makes perfect. ^^. Sekarang gak khawatir gak bisa makan di tempat umum lagi. Have another experience? Share with us, dear.

Market Dulu Baru Produksi


Gampangnya bisnis jaman sekarang.  Fasilitas sudah memadai tinggal kitanya aja yang mau eksyen apa nggak. Nyari relasi tinggal add & follow. Jaman bapak Budi dulu musti dateng satu-satu ke rumah relasi. Makan bareng. Klasik ya? Tapi ini bener² bikin relasi bisnis bukan sekedar untuk urusan bisnis aja tapi lebih hubungan kekeluargaan. Efeknya lebih langgeng bisnisnya. Bapak Budi ini ceo nasional company. Dari belio sy banyak belajar memang beda jauh banget cara bangun bisnis jaman dulu dan sekarang.

Sebenernya suka gemes sama orang yg punya pertanyaan,” Sy ada modal 50jt kira² bisnis apa ya yang cocok utk saya?” Aaaak. Itu beneran tanya apa minta dijitak. _-

Temans, klo kamu enelan and ciyus mau buka bisnis. Coba liat diri kita dulu kita punya skill apa yg bisa dijual. Misalnya BISA CODING. Ya buatlah software house. Klo sendiri dulu gpp. Bikin aplikasi yg skala imut dulu. Klo ada temennya ya syukur bisa bareng².

Klo ternyata kita belum ada skill yg bisa dijual, coba liat tetangga kita, orang di sebelah kita. Klo ternyata dia punya skill yg mumpuni. Misalnya dia bisa bikin KANDANG AYAM 3D. _- atau ada temen yg jago bikin bakso. Bisa lah itu diajak kerjasama. Kita bagian marketing, dia bagian produksinya. Gitu..

Klo dua alternatip itu gak ada. Beli aja hp android yang 300rban lah.  Kita jualan OnLen. Cari supplier yang terima reseller sistem katalog. Ambil fotonya trus kita jualin. Klo ada pesenan baru deh kita beli ke supplier.

Intinya klo modal masih terbatas jadi merketer aja dulu. Pelajari pasar dan cari konsumen. Klo udah ada order, produk itu bisa dicari. Klo modal limit maksa masuk ke produksi sedangkan konsumen belum ada ya tekor jadinya. Bisnis sekarang itu meminimkan modal.

Trus ada yg tanya, gimana ya cara marketingnya? Aku dah coba iklanin tp gak berhasil. *garuk-garuk tembok*. Bangun konsumen bukan 1-2bulan trus ambil kesimpulan sy gak bisa. Pengalaman sy paling gak setaun lah biar paham bener marketing & tabiat konsumen. Haiyuu yg baru sehari jualan. Semangat teuuss.

Cara Membuang Air Panas


Tanya:
Betul gak kalo kita dlarang buang air panas langsung k saluran pembuangan air (mis saluran air pembuangan tmp cuci piring) krn bs mengganggu jin yg tinggal d saluran tsb?

Jawab:
Sebagian ulama menyebutkan tempat-tempat tinggal/diamnya bangsa jin dan syaithon, seperti kandang unta, wc dan juga tempat-tempat kotor/sampah-sampah.

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahullah dalam “Majmu Fatawa” (19/41) : “(Para Setan) ditemukan di tempat-tempat bernajis seperti kamar mandi dan WC, tempat sampah, kotoran serta pekuburan.”.                                                                  Dari Ibnu Sirjis bahwasanya rosululloh bersabda:                                 لايبلون أَحدكم في الجحر
“Janganlah salah seorang di antara kalian kencing di lubang…”

Mereka berkata kepada Qatadah: “Apa yang menyebabkan dibencinya kencing di lubang?”, dia berkata : “Disebutkan bahwa itu adalah tempat tinggalnya jin.”

Hadits ini dikeluarkan oleh Ahmad (5/82), dishohehkan Syeikh Muqbil dalam shoheh musnad.

Maka alangkah baiknya kita juga tidak membuang air panas di lubang-lubang, apalagi lubang kotoran-kotoran. Allohu a’lam.

(Ustadz Ahmad Niza)

Dari whatsapp AkhwatFillah Bandung.

Kesendirian


Catatan Cinta | Rizka Al-Maghtaniyyah

Kesendirian adalah sesuatu antara aku dan RABB-ku
kesendirian adalah ketika aku berlepas diri dari cinta kecuali cinta-NYA
kesendirian adalah kehampaan
kesendirian adalah kesepian
Tapi terkadang kesendirian adalah ketenangan

aku mencari kesendirian ketika aku ingin menyepi dengan RABB-ku
aku mengharap kesendirian, ketika aku menyapa diri sendiri
aku membenci kesendirian, ketika aku ingin berbagi suka dan duka
Dan aku menangisi kesendirian, ketika aku merasa sendiri dlm keramaian

maka aku mendekap RABB-ku ketika kesendirian menghampiriku. . . . . . .

View original post