Hari Sabtu pekan lalu (06/06) aku kirim paket ±130kg untuk mesin jahit dan kain² dari Bandung ke Madiun. Harganya lumayan cost door to door ± 700rban. Ini naiknya drastis bro tahun lalu kirim ± 60kg kena cost ±200rban. Pas telpon mamang kargo nanyain apa itu gak salah ngasih harga, emang naik harganya ceunah. Yaudah.

Dan salahku waktu paket dateng aku gak cek lagi kondisi mesin krn pikirku semua aman kyk tahun lalu. Mamangnya jg gak inisiatif buat cek kondisi. Beda ama kargo tetangga  yg pas sampe langsung cek kondisi. Trus malemnya mau masang kepala mesin ke meja. Kaget cz side cover lepas karena baut patas dan bagian atas pecah. Peer atas lepas, tension lepas dan berserak, tutup minyak pecah, reverse handler patah. Langsung lemes. Ini pasti naroknya di banting². Emang berat mesin ni 60kg-an, aku aja kuat, masa yg cowo ga bisa sih nahan buat ga dibanting..Fuh.

Buat pelajaran aja ini buat yang mau kirim paket. Apalagi nilai barangnya mahal berlipat² dari ongkir. Dengan inisiatifmu sendiri cek kondisi awal sebelum berangkat klo perlu fotoin dan cek kondisi lagi pas sampai tujuan disaksikan ama mamang petugas kargonya. Dengan harga yg segitu aja paketku bisa hancur, apalagi kargo yg murah, meski ga semua yg murah itu abal². Tapi ada teori yg bilang jumlah uang itu berbanding lurus dengan kualitas.

===========================
Masih nyesek banget. *nangis dipojokan*

Advertisements