Gampangnya bisnis jaman sekarang.  Fasilitas sudah memadai tinggal kitanya aja yang mau eksyen apa nggak. Nyari relasi tinggal add & follow. Jaman bapak Budi dulu musti dateng satu-satu ke rumah relasi. Makan bareng. Klasik ya? Tapi ini bener² bikin relasi bisnis bukan sekedar untuk urusan bisnis aja tapi lebih hubungan kekeluargaan. Efeknya lebih langgeng bisnisnya. Bapak Budi ini ceo nasional company. Dari belio sy banyak belajar memang beda jauh banget cara bangun bisnis jaman dulu dan sekarang.

Sebenernya suka gemes sama orang yg punya pertanyaan,” Sy ada modal 50jt kira² bisnis apa ya yang cocok utk saya?” Aaaak. Itu beneran tanya apa minta dijitak. _-

Temans, klo kamu enelan and ciyus mau buka bisnis. Coba liat diri kita dulu kita punya skill apa yg bisa dijual. Misalnya BISA CODING. Ya buatlah software house. Klo sendiri dulu gpp. Bikin aplikasi yg skala imut dulu. Klo ada temennya ya syukur bisa bareng².

Klo ternyata kita belum ada skill yg bisa dijual, coba liat tetangga kita, orang di sebelah kita. Klo ternyata dia punya skill yg mumpuni. Misalnya dia bisa bikin KANDANG AYAM 3D. _- atau ada temen yg jago bikin bakso. Bisa lah itu diajak kerjasama. Kita bagian marketing, dia bagian produksinya. Gitu..

Klo dua alternatip itu gak ada. Beli aja hp android yang 300rban lah.  Kita jualan OnLen. Cari supplier yang terima reseller sistem katalog. Ambil fotonya trus kita jualin. Klo ada pesenan baru deh kita beli ke supplier.

Intinya klo modal masih terbatas jadi merketer aja dulu. Pelajari pasar dan cari konsumen. Klo udah ada order, produk itu bisa dicari. Klo modal limit maksa masuk ke produksi sedangkan konsumen belum ada ya tekor jadinya. Bisnis sekarang itu meminimkan modal.

Trus ada yg tanya, gimana ya cara marketingnya? Aku dah coba iklanin tp gak berhasil. *garuk-garuk tembok*. Bangun konsumen bukan 1-2bulan trus ambil kesimpulan sy gak bisa. Pengalaman sy paling gak setaun lah biar paham bener marketing & tabiat konsumen. Haiyuu yg baru sehari jualan. Semangat teuuss.

Advertisements