Archive for April, 2013

My Partner, Where are you?


Kata mas J, kita jangan melulu bangga sama diri sendiri, sehebat apapun pekerjaan yang bisa kita selesaikan. Kita juga musti belajar buat menepuk bahu orang lain. Kerja gak akan selamanya bisa sendirian. Musti ada partner. Apalagi masa-masa ngerintis bisnis. Oh my.

Pusing hari ini gak ketulungan. Bener-bener perlu banget partner kerja yang banyak banget. Biar kerjaan cepet kelar. Terutama produksi ama keuangan. Euh. Tapi yang bener-bener bisa dipercaya banget. Itu yang susah nyarinya. Udah diajarin sih cara-caranya, tapi emang musti dilatih.

Malam ini aku buka pintu depan. Buat makan malem sama meong cantik, berdua. Yah masih berdua. Ada suara derum mobil, aku kira dia berenti di depan rumah, ternyata di rumah tetangga. Siapa sih yang mau dateng kesini. Gak ada. Haha kasian banget.

Besok musti gimana ni ya. Oh iya, besok hunting kain ama beli pernak-pernik jahit. Benang juga musti beli nih. Buat my new sewing machine. Trus kontak bagian produksi and kayaknya perlu hp satu lagi nih. Perlu kamera juga. Ah, banyak bener yang dibeli.

Kata mas J, bisnis ada omset level 10 juta, level 100jt, level 1 Milyar dst. Beda level tu beda lagi ilmunya, beda kualitas leadershipnya. kalo omset masih 10 jutaan masih bisa handle diri sendiri. Makin tinggi omset makin perlu karyawan dan pendelegasian.

Tetep semua level ada dan perlu ilmunya. Dan naik kelas itu ada ujiannya. Jadi lewatilah ujian demi ujian, biar naik kelas. Semangat dan pantang menyerah. Kalau kita menyerah, habislah sudah.

Advertisements

Meong Cantik


Meong yang sering tidur di depan rumah aku adalah kucing paling cantik ke komplek ini. Cantik sih, tapi galak. Barusan aku baru aja sukses dicakarnya. Sakiittt tau…

Orang sekomplek pada naksir ama Meong cantik ini, tapi pilihan dia ada di depan rumah aku. Karena makanan disini enak-enak. Gak juga sih sbeenernya. Apa yang aku makan itu yang meong makan. Kayak beberapa pekan lalu, karena beras putih abis jadi aku masak beras merah punya bunda. Kiraain gak mau, ternyata meong cantik doyan. Errrr. Laper apa doyan sih, meeeeeng,, ><

Trus kalo pagi-pagi aku laper dan ada meong cantik di depan. Aku goreng ikan asin trus dicampur ama nasi kita makan bareng-bareng. So sweett.. orang jadi makin bertanya-tanya, yang mana kucing yang maana orang sih?  ><

Begitulah hari-hari kami lalui bersama dengan makan bareng. Hari ini aku bikin sayur capcay ada ayamnya. Pas buka pintu ada kucing gaarong. Whoopps. Akhirnya dibagi tiga. Aku dagingnya, meong cantik tulangnya, dan kucing garong sayurnya. Haghaghag.. Dan asli kucing garong mungkin satu-satunya kucing yang doyan sayur. Dimakan abis semuanya. ^^b

Begitulah kisah cinta sehari-hari aku dan meong cantik. plus meong-meong pendatang lainnya. Makin hari makin banyak yang dateng, mungkin berita tentang manusia yang baik dan suka ngasih makan kucing-kucing di komplek ini sudah menyebar.

Jenuh juga lama-lama kalo sendirian terus dan suka canggung kalo ngomong sama manusia (efek terlalu sering ngomong ama mesin dan kucing). May be I need a holiday, guys.

Update : Sore harinya aku beli jagung rebus yang lewat depan rumah. Iseng ngasih sebutir buat meong cantik, soalnya dia ngliatin mulu. Dan ternyata dia doyan. Yaudah, makan bareng deh jadinya.

Btw, film TOP SECRET (THE BILLIONAIRE) yang Thailand punya itu inspiring banget. Ada yang pernah nonton?

Jangan lupa klik twitter @gamisdanjubah, untuk update info gamis yang longgar dan jilbab yang lebar.

Laptop is My Money Machine


Beruntung banget bisa kenal laptop. First time punya laptop itu waktu kuliah. Dan cuman ngenet. Fesbukan. Two years later, fesbukan makin gencar dan mulai kenal yang namanya onlen shop. Then, jadi addict belanja onlen. Entah apa-apa aja yg dibelinya. Entah beberapa bulan dari situ, mulai lah belajar jualan lewat onlen shop.

Bener ya, kalo mau punya onlen shop, minimal musti pernah belanja di onlen shop, sedikit banyak jadinya paham.

Dan karena temenannya ama dunia onlen, laptop and cell phone jadi my best friends. Meskipun omset belum banyak-banyak amat, tapi lumayan lah. Minimal laptop and hp bisa nyari duit sendiri, bukan malah ngabisin duit. Ahaha ahaha…

Begitu juga ama BB, guys. Lookkk at ur BB, please. Dia jadi money machine atau jadi mesin penyedot uang? xoxo.

Oiya Btw, BB aku resmi sudah wafat. Death. Mo nyervis dah gak harapan lagi. Di bawa ke tukang servis yang pertama katanya ada yang korslet, harus ganti IC biayanya 300rb-an. Trus aku cari second opinion ke tukang service lain, katanya ada kapasitor atau entah apanya gitu yang mati dan harus ganti, biayanya 150rb. Tp gak begitu meyakinkan.

Akhirnya aku memutuskan buat nabung aja buat beli BB Orlando. Sekarang tabunganku udah ada 10.000. Kira-kira brapa lama lagi aku bisa beli BB Orlando, guys? Haaahaaaay. jangan bilang 10 tahun lagi. >< please.

Satu lagi tentang BB. Aku sering hunting kain. Jadi, mulai kenal banyak orang, termasuk tetangganya mamang yang tukang obras. Dia mamang-mamang yang masih lumayan muda, sekitar 29.5 tahun. Kerjaan dia tiap hari jaga toko, dan aku liat di tokonya cuman dilewatin orang, beberapa kali ada orang lewat dan nanya doang. kepikiran sih buat bantuin si mamang jualan. Tapi…

Tuh punya BB, kenapa ga coba jualan online pake BBnya?
Jualan tu harus daftar dulu ya? Harus punya banyak temen ya? 

Ada sih sedikitt niat dia buat belajar. Tapi pas besoknya aku main lagi ke rukonya..

Coba mang, jualan online. Apalagi tangan pertama, pasti laku dan banyak yang nyari
Teteh aja deh yang bantu jualan

Kyaaaaaaa… suka greget deh ama orang kayak gini. Yang gak punya modal aja berani jualan online. Lah dia, stookkk gamisnya seabrekkk, ampe beberapa seri, modalnya gede, malah ogah-ogahan. Hmmmf. Ya sudahlah.

Terakhir aku lewat rukonya mamang itu. Dia udah mainan tablet. Lanjut gann..

Kemarin aku cerita ama Bunda mau beli tablet, kannn gakkk jadiiii. Tapi bunda tetep cerita ama panda. Tuh kan jadi diketawain panda, Ha ha ha, buat apa kamu beli tablet, ha ha ha. Tablet itu buat orang yang santai-santai aja.

Padahal kan buat bisnis juga, biar bisa online dimana aja, kapan aja. Karena gak harapan bakal bisa online via HP. jadi terpaksa buka laptop, colok modem di tengah-tengah jalan hunting kain.. Hahaha.. jadi gimana gitu kan diliatnya.

Dan di tengah perjalanan pulang jalan kaki, aku mulai liat di sekitar komplek anak-anak kecil udah pada dikasih motor. Atau anak cowok pergi dengan bonceng anak cewek, entah anak siapa yg dibonceng. Fuh. Jadi mulai merasakan, hal-hal bahwa sulitnya para ayah mencari nafkah.

Yang paling kasian kalo liat bapak-bapak tua, mikul jualan dipundaknya. Ada yang jualan cangkui, cangki, gimana sihhh tulisannyaa. >< Trus ada yg jualan bakso, sate, mainan. Semuanya dipikul. Pas aku lagi berangkat hunting kain, aku naik angkot di bagian belakang, aku liat ke arah belakang angkot, ada bapak-bapak tua yang sambil jalan. Duh, anaknya pada kemana ya.. kasian di masa tuanya musti kerja gitu. Apalagi daerah perumahan cimahi ini jalannya kayak roller coaster. Gak kebayang gimana  perjuangan mereka dan akhirnya cuma bisa berdo’a mudah-mudahan dosa-dosa mereka diampuni ama Allaah. Aamiin.

Jangan mengeluh, karena kesedihan kita cuma sedikit dan kebahagiaan yang kita punya lebih banyak.

 

 

 

Ikhwan, Please di tungguin nih..^^


Someday ago, pas lagi duduk-duduk santai, ada seorang cowok yg tiba-tiba dateng dan ngucapin salam, “Assalamu’alaykum” .
Wa’alaykumussalam
Apa kabar? 
Baik
Kapan nikah?
“………..(hening)”
Kalo ayahnya pulang, nanti sy lamaar ya. Mau gak sama aku?
“Gak mau!!
Hahahahahaa…. Abisnyaa dia gitu. SKSD.

Btw, aku kemarin dapet tips dari timelinenya Motty, katanya kalo ada yang nanya kapan nikah, jawab aja abis lebaran (entah lebaran kapan). Hihihihi…

Kasian jugak ama kawan-kawan aku yg sedang menanti cinta sejatinya. Aku jugaaaaak. Where is he? No one know. ><

Tiba-tiba aja, aku inget nih ama kakak-kakak senior akuh yg udah nikah duluan. Dia akhwat, berjilbab udah lumayan panjang lah dia terbina bgt, dia yang paling sering marah-marah kalo ada ikhwan masuk kosan. Xoxo

Trus sedang menjalani proses kenalan dengan seorang ikhwan yang insyaa Allaah shalih. Trus aku udah gak update beritanya gimana kelanjutannya. Trus suatu hari aku nemu FB akhwat itu masang berdua ama ikhwan. Yang bikin kaget pertama kali a-da-lah jeeeeng jeeeeng —–> jilbabnya yg menyusut..yang tadinya panjang  jadi sebatas leher agak kebawah dikit beberapa senti.

Trus aku tanya ke mbak-mbak yang seangkatan ama beliau, mungkin beliau yang ngikutin perjalanannya.
Kutanyain lah, “Mbak itu kenapa jilbab mbak Cantik itu makin pendek?
Suaminya gak ngijinin dia, dan juga dari dulu keluarga dia ga setuju jilbab dia panjang
“….(hening)”

Sayang banget, dengan kondisi keluarga gak mendukung pakai hijab syar’i. Sebenernya harapannya ada di calon suaminya yg shalih sebagai penguat, penyemangat, dan dan wah else? Tapi kenyataaannya…..
Bukannya dulu mau nikah ama mas Shalih itu?
Mas Shalihnya kelamaan sih, jadinya gak jadi, jadinya ama Mas yang sekarang itu..

Qodarullaah, memang sudah takdir Allaah buat Mbak Cantik itu menikah ama Mas itu, do’aku semoga Mbak Cantik bisa kembali mendapatkan hidayah Allaah Ta’ala.

Bisa ambil kesimpulan sendirilah. Terutama buat ikhwan. Akhwat itu lebih suka dengan kepastian. Kayak kasus mbak Sholihah yang sering galau, padahal udah ta’aruf. Yang bikin galau itu nunggu kepastian —> kapan TANGGAL pernikahannya <—-. Itu doooaaang..*&*^&R%%  Bukan masalah MAHAR apalagi BIAYA PERNIKAHANNYA. Bukan.

Aku cuman gak mau banget, seperti Mbak Cantik terulang, jangan sampai akhwat luluh ama ikhwan yang….. begitulah. Kasian akhwatnya. Akhwat bisa bersabar, tapi bukan berarti musti nungguin sampai bertahun-tahun gitu.

Untuk akhwat yang masih dalam masa penantian : Sabar ya, sayang. Akhwat yang baik untuk ikhwan yang baik. Akhwat yang sholehah untuk ikhwan yang sholih. Pendamping hidup bukan cuma urusan dunia, tapi ini masalah tentang bagaimana kita di akhirat kelak. Juga tentang bagaimana anak-anakmu kelak, ini masalah tanggung jawab. Kalo ikhwan yang sholih insyaa Allaah bisa banget diajak kerjasama untuk masalah ini, tapi kalo ikhwan yang…begitu… Gimana ya…

Ikhwan itu yg nantinya sebagai imam kita, Sholehah. Pilih yang bener-bener dia siap jadi imam kita dari segi ilmunya… Baiknya sih, jangan pakai ilmu “kira-kira…”

Dan kalo dia sholeh, siapin diri juga untuk dibimbingnya biar jadi sholehah tanpa kata NANTI dan TAPI. Karena kata NANTI dan TAPI itu hanya penghambat menuju proses sholehah. (Motty banget nih.. Hehehehe…)

And actually this all is notes for myself. Jangan tersinggung, jangan marah. Maafkan kalo ada kata-kata yang salah dan typo. Hohoho.
Kalo ada yang kurang tolong ditambahin dan kalo ada yang lebih tolong dibalikin. Hehe.
Btw, itu judulnya gimana gimana gitu ga sih? meni asa geleuh. Xixixi..

Murah, Bergaransi, dan Tangan Pertama


Ngantuk.. Ngantuk.. 
Udah jam 8 malem. Di rumah berdua ama meong. Tp meong bobo diteras… ^^

Kerjaan hari ini belum kelar, lanjut besok aja. Malem tu waktunya bu~bu~. Ewwh, udah mulai futur minum obat nih. Jadi lemes. Tapi puas udah hunting harga kamera dan ketemu harga paling murah 600rb 14 Mpx bonus memori 8Gb. Trus BB Davis harganya 1.477.000 cashback 50.000 dan voucher belanja 200.000. Hunting doang tp. “(( 

Salah satu alasan musti hunting adalah : 

  1. Biar tau mereknya apa
  2. kisaran harganya berapa
  3. Klo udah tau merek & harga, trus searching di kaskus
  4. Temukan harga yang bersaing, murah, bergaransi, dan langsung dari tangan pertama.
  5. Yheeeey~ 
  6. I’ve done this in previous transaction. Dapet murah, bergaransi, dan dari tangan pertama. Ha~ha~ha~ husss

Pulang dari BEC, hunting kain ke pasar baru. Trusssss ngemper sejam di Stasiun Bandung nungguin kereta api. trus di kereta nelpon mama, nlepon bapak, nlepon ibuk, nlepon citi. 

Bapak yg belum tau kapan pulangnya, mama yang juga belum pasti kapan pulangnya, ibu yang sibuk nyariin tukang jahit buat aku, citi yang tiba-tiba ingin balik ke Bandung. Hahahahaa.. Became so weird w/ y’all..

Trus trus trus, tiba-tiba udah ampe aja keretanya di Padalarang, rencananya mau pesen kereta kahuripan, ehhh ternyatah cuma bisa dipesen di Stasiun Kiara Condong. Jadinya jadinya pulang deh dari Padalarang. Dan beruntungnya masih ada angkot ke dalemnya, jadi ammmmaaaaaaaaaaannn. Yheyheyy..

Berencana banget mau pindah ke Manhattan City. We should really prepare everything. Yheeey…. 
Duh ngantuk banget. Bay bay.. *kasur mana kasur*

Singer 8280


Hi world. Singer 8280 is my first sewing machine in the world. 

Sejak pertama kali mesin jahit sewaanku rusak. Aku berharap dia cepet pulih dalam waktu satu atau dua pekan. Selebihnya aku bisa minta tolong jaitin ama bu.. bu siapa ya namanya.. lupa. Udah minta tolong pak Birin (penjahitnya Butik Nines Widosari) buat repair it, tapi sepertinya beliau sibuk. Jadi udah hampir satu atau dua bulan ini terbengkalai. 

Udah gak harapan lagi nunggu pak Birin dateng. Akhirnya seminggu lalu aku jalan ke otista buat nanya harga mesin jahit. Argh mahal sekaleh. Singer seri 3232 w/ 32 pola jahitan harganya 2.750.000. Trus tanya agen Singer buah batu bandung dengan seri yg sama harganya 3.350.000. Trus pas tanya ke toko jakarta harganya 2.550.000. Jauhh bangettt bedanyaahh…

Trus telpon ke Ummu Farhan, kata beliau banyak pola juga sering ga kepakenya amaah. Nah loh. Secara umum beda seri singer cuma beda banyak pola jahitannnya ama otomatis-otomatisnya. Tapi for beginner like me, asal portable dan bisa buat jait sepertinya cukup.

Dan akhirnya kepikiran juga buat jreng jreng buka kaskus. Satu-satunya thread yang lagi nawarin singer sewing machine tipe 8280. Second, masih garansi 3 tahun. Orang jogja. Udah nikah #eh. Daaann hari ini aku udah lunasin pembayaran for my Singer 8280. 

Dua hari kedepan keknya gak kemana-mana, mo nungguin my singer 8280 dateng. Ama nyiapin buat tempat. EErrrhhggh.. mo ditaro dimana coba. Dikasur kali ya. qeqeqeqe..

huhu. ngantuk banget. abis dari pasar baru. order fabric for jilbabs, pergi siang. pulang sore. dah yaks…bay bay..

Salam Perpisahan


Kemarin, akhirnya Siti memutuskan buat balik ke Padang Sidempuan, kampungnya yang jauh hampir di ujung Sumatra. Dengan Lion Air keberangkatan jam 17.00 dari Bandara Husein, dia terbang menuju kampung yang telah lama ini dia rindukan.

Menyusul Yesi & Deniel si penganten baru dateng ke bandara, ternyata Yesi baru nyampe banget di Bandung dari rumah camer. Ciyee ciye..

Abis ketemu Yesi, Siti langsung boarding pass, kata tante Jenn buat antri masuk ke pesawatnya. Ya semacam itu lah. Secara akuh kan belon pernah naek pesawat. Mentok ampe depan pintu masuknya doang. Jadi ga paham. Me mmm.. may be one day, with my mahrom, my papa going to Borneo for a holiday. *yeeyeeey*

———————————————————————————–

Salam perpisahan.
Perpisahan ini hanya sementara, bukan untuk selamanya..
Cuma jarak yang memisahkan kita..
Kita masih punya banyak cara..
Kita masih bisa bersua..

Semacam mendung yang menahan rindu..
Kita pasti akan bertemu..

Luv yu, Citi..