Cerita selanjutnya ini lanjutan abis ketemuan ama teh Dini. Langsung cus naik angkot nyari gerai three, mau ngurus simcard yg ilang dari taun 2013 bersama hapenya. Ternyata masih aktip ampe sekarang. _- terlalu.

Nah pas di angkot tujuan ke jln Juanda. Ada ikhwan yg manggil-manggil. Krn aku ga ngerasa dipanggil, jalanan juga bising, jadi aku cuek aja.

Sampai mbak² yang gak dikenal di sebelahku nowel dan aku pun akhirnya nengok. Ya mbak?!. Tuh kata mbaknya sambil nunjuk mas² yg duduk di depan.

Ternyata tu ikhwan dari tadi manggil, ” Ukhti.. ukhti..” ke aku _-

Setelah aku nengok dia bilang lg “Ukhti.. afwan ukhti dari ma’had mana?”
“.. sy bukan dr ma’had..”  bingung jawabnya.
“Ukhti mau kemana?”
“Sy mau ke jl juanda”
Hening. Kirain udah gak ngomong apa-apa lagi.

Tiba-tiba tu ikhwan bilang:
“Melihat ukhti nuansa surgawi, semoga Allah memuliakanmu ukhti”.
“Aamiin..aamiin”, jawabku. Langsung diem. Mungkin itu ikhwan lagi semangat²nya belajar agama jadi semua orang disemangatinnya.

Aku khawatir dengan penilaian orang yg begitu sempurna padahal belum tentu aku lebih baik dari mereka. Allahul musta’an.

Naik angkot emang often meet the unexpected.

*Latepost* Ini adalah kejadian Ahad, 30 Maret 2014 yang telat diposting.

image

Ni dia sampai di gerai three Bandung. Waktu itu kesana hari ahad. Dan entah karena alasan apa gitu kata mbaknya, intinya ada masalah dan belum bisa di proses hari itu juga dan disuruh  balik dua hari kemudian.  Fyuh jauhnya itu lo,  jadi ampe sekarang blm diurus lagi _-‘.  Padahal sebelumnya aku abis dari BEC dan ngurus simcard simpati yang ilang. Gak nyampe setengah jam all is done. Goodjob.

Advertisements